Breaking News:

Pihak Sekolah SDN Mangunjaya 04 Bungkam Soal Penyelidikan Kasus Toilet 'Mahal' oleh KPK

(KPK) melakukan penyelidikan terkait dugaan korupsi pembangunan toilet 'mewah' di sejumlah sekolah di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

Rizki Sandi Saputra
Toilet 'Mahal' yang berada di SDN Mangunjaya 04 Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi yang biaya pembangunannya mencapai Rp197 juta, Rabu (27/10/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan penyelidikan terkait dugaan korupsi pembangunan toilet 'mewah' di sejumlah sekolah di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

SDN Mangunjaya 04, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi menjadi satu dari beberapa sekolah dasar dan menengah yang memiliki toilet yang dibangun dengan biaya besar tersebut.

Kendati begitu, ketika ditanyakan terkait dengan proses penyelidikan yang sedang dilakukan KPK, pihak sekolah enggan berkomentar.

Seorang staf di SDN Mangunjaya 04 menyatakan, untuk perihal tersebut pihaknya menyerahkan kepada pemerintah dinas setempat.

"Kalau kami pihak sekolah, hanya menerima saja pembangunan toilet itu, dan kebetulan kami ketempatan, terkait itu (penyelidikan KPK) itu persoalan dinas," kata seorang staf yang enggan menyebutkan namanya itu, di SDN Mangunjaya 04, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Rabu (27/10/2021).

Lebih lanjut kata dia, perihal penyelidikan ini sebenarnya bisa disampaikan oleh pihak sekolah, namun melalui pimpinan dalam hal ini Kepala Sekolah.

Hanya saja saat Tribunnews.com mendatangi sekolah itu siang tadi, sang pimpinan menurut penuturannya sedang tidak ada di tempat.

Baca juga: Penampakan Toilet Mahal Seharga Rp196 Juta di SD Kabupaten Bekasi: Fasilitas Biasa-biasa Saja

"Untuk saat ini Kepsek (Kepala Sekolah) lagi keluar lagi di dinas beliau," tukasnya.

Diketahui, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan penyelidikan terkait dugaan korupsi pembangunan toilet mewah di sejumlah sekolah di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata menyebutkan, pihaknya telah memanggil sejumlah pihak untuk dimintai keterangan selama proses penyelidikan berlangsung.

Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved