Pemilu 2019

Kuasa Hukum Caleg PKB Baru Daftarkan Alat Bukti, Hakim MK: Memperkosa Mahkamah Namanya Ini

Teguran itu lantaran dirinya baru mendaftarkan alat bukti ketika sidang pendahuluan sengketa hasil Pileg sudah berjalan tiga kali sejak Selasa (9/7)

Kuasa Hukum Caleg PKB Baru Daftarkan Alat Bukti, Hakim MK: Memperkosa Mahkamah Namanya Ini
Tribunnews/JEPRIMA
Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Anwar Usman (tengah) memimpin sidang perdana Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) Pileg 2019 untuk DPR dan DPRD Aceh didampingi Hakim MK Arief Hidayat dan Enny Nurbaningsih di Gedung MK Jakarta Pusat, Selasa (7/9/2019). Sidang perdana tersebut beragendakan pemeriksaan pendahuluan atau memeriksa kelengkapan dan kejelasan materi permohonan serta pengesahan alat bukti. Tribunnews/Jeprima 

Laporan wartawan tribunnews.com, Danang Triatmojo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Hakim Konstitusi Arief Hidayat menegur keras kuasa hukum caleg PKB Syamsul Huda.

Teguran itu lantaran dirinya baru mendaftarkan alat bukti ketika sidang pendahuluan sengketa hasil Pileg sudah berjalan tiga kali sejak Selasa (9/7/2019).

Di tengah sidang, Syamsul Hadi mengeluarkan alat bukti formulir C1 yang menumpuk menggunakan troli.

Baca: Senior dan Syarat Pengalaman, Wiranto Layak Masuk Kabinet Jokowi Jilid II

Baca: Kisah Ety Bebas dari Hukuman Mati di Arab Saudi dan Pemulangan 80 TKI, Ditahan Majikan 10 Tahun

Baca: Tidur Berhimpitan di Penjara, Kriss Hatta: Udah Kayak Ikan Asin

Baca: Kriss Hatta Ceritakan Kehidupan di Penjara, Hari Pertama Langsung Tidur Berdempetan Bak Ikan Asin

Beberapa box plastik berisi kertas-kertas putih juga ia bawa ke dalam ruang sidang.

Melihat hal tersebut, Hakim Konstitusi Arief Hidayat terheran-heran.

Apalagi, tumpukan alat bukti itu belum diverifikasi.

"Bukti yang tadi dibawa sebanyak itu verifikasi kapan itu?" kata Arief dalam ruang sidang di Panel I Gedung MK, Jakarta Pusat, Kamis (11/7/2019).

Malahan Arief mengatakan bahwa perilaku kuasa hukum dari caleg PKB itu disebut jadi penghambat proses revolusi.

"Yang jadi masalah kalau segini baru dimasukan ya ini namanya menghambat jalannya revolusi," ucap dia.

Baca: 3 Jenis Nyeri Punggung yang Tak Boleh Diabaikan, Sebaiknya Segera Konsultasi ke Dokter

Halaman
1234
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved