Manuver Politik

Gerindra: yang Tidak Merasa 'Penumpang Gelap' Gak Usah Kebakaran Jenggot

Hanya saja yang pasti menurutnya, mereka yang tidak merasa sebagai 'penumpang gelap' tidak perlu kebakaran jenggot.

Gerindra: yang Tidak Merasa 'Penumpang Gelap' Gak Usah Kebakaran Jenggot
TRIBUN/DENNIS DESTRYAWAN
Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Edhy Prabowo menyambangi Redaksi Kompas Grup di, Menara Kompas, Jakarta, Senin (12/8/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews, Taufik Ismail

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Ketua Umum Gerindra Edhy Prabowo membenarkan pernyataan kolega separtainya Sufmi Dasco Ahmad yang menyebut adanya 'penumpang gelap' di sekitar pendukung Prabowo Subianto pada Pemilu Presiden 2019 lalu.

"Saya tidak mau memperpanjang. Tapi saya rasa pesannya pak Dasco itu benar. Silakan saja," kata Edhy di menara Kompas, Senin, (12/8/2019).

Sama halnya dengan Dasco, Edhy juga enggan mengungkapkan siapa 'penumpang gelap' yang dimaksud. Hanya saja yang pasti menurutnya, mereka yang tidak merasa sebagai 'penumpang gelap' tidak perlu kebakaran jenggot.

"Kalau tidak merasa ya tidak usah. Ini kan dalam konteks untuk menyampaikan bahwa posisi berdiri (Prabowo dan Gerindra) itu harus jelas. Beliau pasti sampaikan posisi beliau jelas, dalam rangka membesarkan partai dan membela negara," katanya.

Baca: Serangan masjid Norwegia: Terduga pelaku Philip Manshaus hadir di pengadilan dengan wajah memar

Baca: Galih Ginanjar di Penjara, Barbie Kumalasari dan Kriss Hatta Semakin Dekat?

Baca: Versace minta maaf menyusul kemarahan China, Hong Kong disebut wilayah independen

Baca: PAN Minta Gerindra Buka Data Penumpang Gelap Prabowo

Menurut Edhy 'penumpang gelap' tersebut bisa diidentifikasi dari apa yang diinstruksikan Prabowo. Penumpang gelap tersebut pada masa Pemilu Presiden, justru melakukan tindakan yang sebenarnya dilarang oleh Prabowo.

"Kalau tahu kan bisa langsung kita tegur, ngapain kita ngomong. Tapi kan bisa lihat yang pak Prabowo arahkan, yang pak Prabowo minta tidak boleh tapi dilakukan, bisa lihat sendiri. tapi saya minta ini tidak diperpanjang," pungkasnya.

Sebelumnya Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Sufmi Dasco mengamini ada "penumpang gelap" di kubu Prabowo-Sandiaga Uno ketika Pilpres 2019 kemarin.

Menurut Sufmi Dasco, Prabowo bisa meninggalkan penumpang gelap tersebut dan membuat kelompok-kelompok tersebut gigit jari.

Dengan tegas, Sufmi Dasco menyatakan penumpang gelap tersebut mencoba memanfaatkan Prabowo demi kepentingan mereka.

Halaman
1234
Penulis: Taufik Ismail
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved