Dukung Pengelolaan Sampah Menggunakan Ekonomi Sirkular

Penanganan sampah telah menjadi tantangan di Indonesia seiring dengan meningkatnya konsumsi rumah tangga dan kegiatan di sektor bisnis

Dukung Pengelolaan Sampah Menggunakan Ekonomi Sirkular
PRAISE/PRAISE
Dari kiri : I Gusti Made Gede - Ketua BPD Desa Sanur Kauh, R Nuzulina Ilmiarty Ismail - Sub Directorate for Solid Management & Enviromental Drainage, Novrizal Tahar - Direktur Pengelolaan Sampah KLHK, Abieta Billy - Fellow Sustainable Communities dalam acara diskusi pengelolahan sampah secara berulang dan berkelanjutan (Circular Economy) di Jakarta. Kamis (12/9/2019). acara diskusi yang membicarakan mengenai pentingnya ekonomi sirkular dalam mendukung penanganan sampah yang terintegrasi. (Dokumen PRAISE) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kebijakan pengolahan sampah Tempat Pengelolaan Sampah Reuse, Reduce, dan Recycle (mengurangi - menggunakan - daur ulang atau TPS3R yang dicanangkan oleh pemerintah masih mengalami kendala.

Ini disebabkan belum dilakukannya secara penuh mekanisme pemilahan sampah sejak dari sumbernya dengan melibatkan semua pihak.

Untuk itu, Asosiasi Kemasan dan Daur Ulang Untuk Lingkungan Berkelanjutan di Indonesia (PRAISE) mendorong pemerintah mengimplementasikan sistem penanganan sampah yang efektif.

"Caranya melibatkan Extended Stakeholder Responsibility (ESR) dengan menggunakan sistem ekonomi silkular yang meningkatkan keterlibatan komunitas untuk pemilahan sampah serta memanfaatkan sampah kemasan yang bisa digunakan kembali (reuse) oleh industri,” kata Sinta Kaniawati, perwakilan PRAISE di Jakarta belum lama ini.

Dikatakan Sinta, metode ekonomi sirkular bisa memungkinkan sampah kemasan memiliki daya guna dan nilai ekonomis.

Baca: Melihat Pontensi Budidaya Belatung, Solusi Mengurai Sampah Organik Sekaligus Maraup Uang

Baca: Marc Marquez Start Posisi 5, Valentino Rossi Posisi 7, Marquez Anggap Rossi Bukan Pesaing

Berdasarkan laporan dari Ellen MacArthur, tanpa pemahaman ekonomi sirkular, 95% nilai ekonomis bahan kemasan termasuk plastik sekali pakai akan hilang.

Sebaliknya dengan landasan ekonomi sirkular, 53% sampah contohnya di Eropa bisa di daur ulang dan menghasilkan uang.

"Namun, ekonomi sirkular akan bisa berjalan baik dengan menggunakan pedekatan Extended Stakeholer Responsibility yang mendorong kolaborasi semua pihak baik itu rumah tangga, komunitas, pemerintah dan swasta," katanya.

Di Indonesia, usaha daur ulang adalah salah satu wujud sirkular ekonomi secara bertanggung jawab. Namun, usaha daur ulang tersebut akan mengalami kendala tanpa proses pemilihan sampah yang benar.

PRAISE yang merupakan gabungan dari enam perusahaan di Indonesia yaitu Coca Cola, Danone, Indofood, Nestle, Tetra Pak dan Unilever telah menginisiasikan program Bali Bersih yang bertujuan untuk  membangun program komunitas yang berkelanjutan dalam rangka membantu lingkungan dan perkotaan mengatasi permasalahan sampah kemasan yang mereka hadapi melalui ekonomi sirkular.

Baca: VIRAL Motor Ditemukan di Tumpukan Sampah, Ternyata Milik Waria Korban Pembunuhan

Halaman
123
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved