Breaking News:

Erick Thohir Lakukan Perombakan Internal BUMN, Pengamat Ungkap Persoalan Sektor Energi Migas

Pengamat Energi, Kurtubi beberkan persoalan dalam perusahaan sektor energi.

dok. DPR RI
Pengamat Energi, Kurtubi beberkan persoalan dalam perusahaan sektor energi. 

"Tidak boleh sumber daya alam yang tidak terbarukan dikelola seperti ini, MK sudah mencabut."

"Status dari BP Migas yang kemudian menyebabkan pemerintah berkontrak, dicabut oleh MK," imbuh Kurtubi.

Sehingga pengelolaan dari sektor migas yang terlalu lama melanggar konstitusi tersebut, MK bisa kembali mencabut beberapa pasal di dalam UU migas.

"Ingat keputusan MK ini final dan mengikat, terlalu lama pengelolaan migas nasional ini dibiarkan dikelola melanggar konstitusi," ujarnya.

Ia menambahkan, pemerintah harus segera membuat sistem yang mudah dalam perusahaan BUMN sektor energi seperti migas.

"Ini dulu yang harus dikerjakan oleh pemerintah, caranya gampang tidak berbeli-belit," katanya.

"DPR sudah dua kali gagal, mengganti, merevisi, memperbaiki Undang-Undang migas," lanjutnya.

Menurut Kurtubi, sistem yang berbeli-belit itu mengakibatkan eksplorasi dari investor turun.

"Fakta menunjukkan setelah Undang-Undang migas, eksplorasi itu anjlok, turun karena sistem yang berbelit-belit," ungkapnya.

Ia mengatakan, sebelumnya Pertamina yang menangani sektor migas di Indonesia.

Halaman
1234
Penulis: Nuryanti
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved