Komisioner KPU Terjaring OTT KPK

Barang Bukti Hilang Kasus Suap PAW Caleg PDIP Dikhawatirkan Hilang, Begini Respon KPK

Penyelidik KPK saat itu akan menyegel ruangan Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto yang diduga turut terlibat dalam kasus ini.

Barang Bukti Hilang Kasus Suap PAW Caleg PDIP Dikhawatirkan Hilang, Begini Respon KPK
Tribunnews.com/Chaerul Umam
Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ada kekhawatiran barang bukti kasus dugaan suap Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Wahyu Setiawan hilang menyusul gagalnya KPK menggeledah kantor DPP PDIP pada Kamis, 9 Januari 2020 lalu setelah ditolak.

Padahal, penyelidik KPK saat itu akan menyegel ruangan Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto yang diduga turut terlibat dalam kasus ini.

Menanggapi hal ini, Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, penyidik KPK mempunyai strategi dan target-target yang akan dilakukan dalam proses penyidikan.

"Jadi karena itu ada tempat-tempat yang kemudian tidak di KPK Line selain kemudian di gedung DPP PDIP yang tidak jadi [disegel]," kata Ali saat dikonfirmasi, Selasa (14/1/2020).

Jarak penyidik melakukan serangkaian penggeledahan di kasus ini juga terbilang lumayan berlarut karena harus melalui proses perizinan dari Dewan Pengawas.

KPK mulai melakukan penggeledahan selang empat hari setelah Wahyu Setiawan dan kawan-kawan ditetapkan sebagai tersangka.

Baca: KPK Belum Bisa Pastikan Akan Geledah Kantor DPP PDIP

Dewan Pengawas KPK baru menerbitkan izin geledah pada Jumat, 10 Januari 2020, sedangkan Wahyu ditetapkan tersangka sehari sebelumnya.

Baca: KPK Gagal Segel Ruangan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto, Donal Fariz kaitkan dengan Kekuasaan Partai

Kemarin, KPK menggeledah ruangan Wahyu Setiawan di kantor pusat KPU dan rumah dinasnya dengan mengamankan sejumlah dokumen yang diduga terkait perkara. Padahal, biasanya KPK begerak cepat melakukan geledah pascaseseorang ditetapkan sebagai tersangka dugaan korupsi.

Sementara itu, Ali masih menutup rapat-rapat terkait lokasi lain yang akan digeledah selanjutnya, apakah termasuk kantor PDIP di Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat.

Halaman
12
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved