Polemik Formula E

Pemda DKI Belum Penuhi Persyaratan untuk Formula-E di Monas

Pemerintah DKI maupun penyelengara even Formula E tidak bisa langsung melompat pada tahapan lain sebelum mengantongi dua hal tersebut.

Pemda DKI Belum Penuhi Persyaratan untuk Formula-E di Monas
Tribunnews.com/Danang Triatmojo
Tim asistensi Komisi Pengarah Kawasan Medan Merdeka dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) pada Rabu (26/2/2020) meninjau revitalisasi Monas yang diinisiasi oleh Pemprov DKI. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo

TRIBUNNEWS.COM ,JAKARTA - Gubernur DKI bisa saja merasa sudah mengantongi persetujuan dari Komisi Pengarah Medan Merdeka soal penggunaan kawasan Monumen Nasional (Monas) untuk perhelatan Formula E Juni 2020 ini.

Namun persetujuan komisi pengarah itu diiringi empat persyaratan sesuai ketentuan undang-undang. Salah satunya adalah kepatuhan terhadap undang-undang cagar budaya.

"Syaratnya jelas, pengunaan kawasan Monas harus tunduk pada undang-undang cagar budaya. Dengan demikian ada dua hal yang harus mereka penuhi terlebih dulu sebelum melakukan kegiatan," tegas anggota tim asistensi Komisi Pengarah Kawasan Medan Merdeka, Prof Bambang Hero Saharjo.

"Pertama sudah ada belum studi kelayakan dari lembaga yang kredibel? Kedua, apakah sudah ada rekomendasi dari TACB (Tim Ahli Cagar Budaya) Nasional? Sebab Monas ini cagar budaya peringkat nasional," tambahnya.

Aspal untuk balap mobil listrik Formula E mulai dipasang di Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (22/2/2020)
Aspal untuk balap mobil listrik Formula E mulai dipasang di Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (22/2/2020) (KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGI)

Prof Bambang Hero adalah Anggota Tim Asistensi Komisi Pengarah Kawasan Medan Merdeka Barat, bidang Hukum Lingkungan dan Kehutanan.

Studi kelayakan dan rekomendasi tadi, menurut Prof Bambang Hero Saharjo, merupakan ketentuan undang-undang.

Jadi pemerintah DKI maupun penyelengara even Formula E tidak bisa langsung melompat pada tahapan lain sebelum mengantongi dua hal tersebut.

Baca: Panglima TNI Kerahkan Pasukan Elite Kopaska dan Denjaka Jaga Pulau Sebaru Kecil

Baca: Jadwal Lengkap Persib Bandung di Liga 1 2020, Hadapi Persela Lamongan di Laga Perdana

"Apalagi langsung uji coba pemasangan aspal di atas cobblestone tanpa kajian. Dan hasil pemeriksaan kami bersama tim penegakan hukum dari KLHK 25 Februari, uji coba itu meninggalkan bekas aspal yang menempel di sela-sela cobblestone dan goresan2 bekas alat berat di atasnya," lanjutnya.

Pihak Jakarta Propertindo melakukan uji coba pengaspalan di kawasan Monas pada hari Sabtu (22/2/2020) dan kemudian dikelupas pada hari Senin (24/2/2020).

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved