Breaking News:

Gandeng GoFood, Kementerian Koperasi UKM Bantu UKM Bangkit di Masa Pandemi

Kehilangan pendapatan ini menjadikan kondisi UMKM semakin terhimpit oleh masalah kredit perbankan

Kemenkop dan UKM
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki saat penandatanganan kerja sama dengan Hukum Online dan Justika.com secara video conference di Jakarta, Senin, (11/5/2020) lalu, 

La;poran Wartawan Tribunnews.com, Choirul Arifin 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah RI (KemenKopUKM) terus membuat sejumlah terobosan untuk membantu memulihkan kondisi usaha UMKM yang merupakan kelompok usaha yang paling terdampak oleh krisis pandemi Covid-19.

Menteri Koperasi & UKM RI Teten Masduki menyatakan, lebih dari 236.980 pengusaha skala kecil dan menengah telah melaporkan kondisi usaha mereka yang terpuruk di tengah situasi pandemi ini.

Pelaku usaha kecil dan menengah ini mengaku telah kehilangan pendapatan dikarenakan mengalami penurunan permintaan atas produk dan jasa yang ditawarkan.

Dia menjelaskan, kehilangan pendapatan ini menjadikan kondisi UMKM semakin terhimpit oleh masalah kredit perbankan, di mana mereka pada akhirnya tidak lagi memiliki kemampuan membayar cicilan pembiayaannya.

Baca: Menteri Koperasi dan UKM: Kita Berjuang Warung Kelontong Jangan Sampai Mati Terimbas Covid-19

“Saat ini pemerintah sudah mencoba membantu masalah cashflow ini dengan memberikan restrukturisasi utang mereka selama enam bulan di mana mereka tidak perlu mencicil, lalu subsidi kreditnya dari pemerintah termasuk menghapuskan pajak untuk UMKM,” ungkap Menteri Teten dalam acara dialog "Resep UMKM Bangkit Bersama GoFood” yang digelar hari ini.

Teten mengaku sudsh turun langsung memantau kondisi UKM di berbagai wilayah di Indonesia.

Dia menegaskan, pemberian kelonggaran atau relaksasi pembayaran, yaitu berupa restrukturisasi pinjaman/pembiayaan kepada mitra penerima dana bergulir program pembiayaan KemenKopUKM, merupakan salah satu strategi penting untuk menggerakkan kembali roda perekonomian rakyat dengan menghidupkan kembali koperasi dan UMKM di sektor riil.

Teten melihat sejumlah UMKM telah mampu memanfaatkan peluang pertumbuhan e-commerce sebagai marketplace online bagi penjualan produk dan jasanya.

Baca: Teten Masduki Jelaskan 3 Fase Pemulihan Ekonomi Koperasi di Masa Pandemi

“Data penjualan e-commerce dalam catatan Bank Indonesia, menunjukkan peningkatan 18 persen bulan lalu. Penjualan secara online itu meningkat antara lain karena memang ada kebijakan social distancing, kebijakan PSBB, lalu work from home, sehingga orang cenderung belanja lewat online,” ujarnya.

Halaman
123
Berita Populer
Penulis: Choirul Arifin
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved