Breaking News:

Kelebihan dan Spesifikasi Pesawat Militer yang Baru Saja Dibeli Indonesia dari Amerika

Di Negeri Paman Sam, pesawat tersebut digunakan oleh korps Marinir untuk mendukung misi operasi mereka.

Via Kontan.co.id
Pesawat V-22 Osprey terlihat saat latihan militer di tengah wabah penyakit virus corona (COVID-19) di Pangkalan Angkatan Udara AS Yokota di Fussa, pinggiran Tokyo, Jepang, 21 Mei 2020. REUTERS/Issei Kato 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Departemen Luar Negeri Amerika Serikat disebut telah menyetujui rencana penjualan pesawat Tiltrotor MV-22 Osprey Block C kepada Indonesia.

Rencananya, ada delapan pesawat yang akan dibeli, selain sejumlah perangkat lainnya dengan biaya mencapai 2 miliar dolar AS atau setara dengan Rp 28,9 triliun.

Jika rencana tersebut berjalan mulus, Indonesia akan menjadi negara ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Jepang yang mengoperasikan pesawat tersebut.

MV-22 Osprey Block C merupakan pesawat yang dikembangkan oleh Bell-Boeing, perusahaan patungan (joint venture) antara Boeing dan Bell Helicopter.

Baca: Indonesia Borong 8 Pesawat Militer Canggih Rp 29 Triliun dari Amerika, Ini Kelebihannya

Di Negeri Paman Sam, pesawat tersebut digunakan oleh korps Marinir untuk mendukung misi operasi mereka.

Dilansir dari Naval Technology, pesawat ini dapat mengangkut 24 personel, serta kargo internal seberat 9 ton atau 6,8 ton kargo eksternal.

Varian terbaru dari Block C ini juga dilengkapi dengan sistem radar cuaca yang dapat meningkatkan kemampuan navigassi dalam cuaca buruk, serta sistem pengkondisian lingkungan yang dirancang ulang untuk meningkatkan kenyamanan awak pesawat.

Dilansir dari Boeing, kapasitas dan efektivitas yang diperluas dibangun ke dalam sistem Electronic Warfare, termasuk dispenser sekam atau suar tambahan, untuk meningkatkan kemampuan pesawat ini dalam menghalau setiap ancaman, baik yang datang dari udara maupun dari darat.

Pesawat ini menerapkan teknologi gabungan, yaitu pesawat tempur multirole yang menggunakan teknologi tiltrotor untuk menggabungkan kinerja vertikal helikopter dengan kecepatan jangakauan pesawat sayap tetap.

Dengan nasel dan rotor di posisi vertikal, pesawat ini dapat lepat landas, mendarat, dan melayang seperti helikopter. Namun, setelah mengudara, nasel tersebut dapat diputar untuk mentransisikan menjadi pesawat turboprop yang mampu terbang dengan kecepatan tinggi.

Spesifikasi :

  • Mesin : Two Rolls-Royce AE1107C, 6,150 shp (4,586 kW) each
  • Panjang : Fuselage: 57.3 ft. (17.48.20 m); Stowed: 63.0 ft. (19.20 m)
  • Width : Rotors turning: 84.6 ft. (25.78 m); Stowed: 18.4 ft. (5.61 m)
  • Lebar : Nacelles vertical: 22.1 ft. (6.73 m); Stabilizer: 17.9 ft. (5.46 m)
  • Diameter rotor : 38,1 ft (11,6 m)
  • Vertical Takeoff Max Gross Weight : 52.600 lbs. (23.859 kg)
  • Kecepatan terbang : 270 kts (500 km/h) SL
  • Radius misi : 428 nm – MV-22 Blk C with 24 troops, ramp mounted weapon system, SL STD, 20 min loiter time
  • Cockpit : 2 MV / 3 CV

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ini Spesifikasi Pesawat Ospres yang Dipesan Indonesia dari AS"

Berita Populer
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved