Breaking News:

Pilkada Serentak 2020

Fenomena Banyaknya Paslon Tunggal di Pilkada 2020, PKB : Secara Demokrasi Jadi Tidak Menarik

Ketua DPP Partai Kebangkitan Bangsa Daniel Johan mengatakan fenomena banyaknya pasangan calon tunggal membuat kontestasi politik jadi tidak menarik.

TRIBUNNEWS.COM
Daniel Johan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Fenomena pasangan calon tunggal semakin tampak dalam Pilkada Serentak 2020 yang akan digelar pada 9 Desember mendatang.

Tercatat ada 25 pasangan calon tunggal atau yang akan melawan kotak kosong

Menanggapi hal itu, Ketua DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Daniel Johan mengatakan fenomena banyaknya pasangan calon tunggal membuat kontestasi politik menjadi tidak menarik. 

"Secara demokrasi ini menjadi tidak menarik," ujar Daniel Johan, ketika dihubungi Tribunnews.com, Rabu (16/9/2020). 

Tidak menariknya kontestasi politik akibat banyaknya pasangan calon tunggal, disebut Daniel Johan membuat masyarakat tak memiliki pilihan beragam. 

Baca: 25 Paslon Lawan Kotak Kosong, PPP : Jadi Paslon Pilkada di Era Pemilihan Langsung Cukup Berat

Wakil Ketua Komisi IV DPR RI tersebut mengatakan masyarakat hanya bisa memilih calon tunggal itu atau golongan putih (golput). 

"Masyarakat jadi tidak punya pilihan selain calon tunggal dan golput, ke depan mungkin perlu dipikirkan jalan keluarnya," kata dia. 

Di sisi lain, Daniel Johan mengatakan fenomena ini bisa terjadi karena berbagai faktor.

Satu di antaranya karena calon tunggal yang berkontestasi di suatu wilayah dianggap terlalu kuat. 

"Mungkin karena calon tunggalnya dianggap terlalu kuat," tandasnya.

Baca: Politisi Demokrat: Tiga Penyebab Munculnya Fenomena Paslon Tunggal di Pilkada 2020

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved