Breaking News:

Virus Corona

Ketua KPU Arief Budiman Isolasi Mandiri di Rumah, Ini Kata RS Wisma Atlet

Meski begitu, ia mempersilakan jika pihak Pemprov DKI Jakarta ingin melakukan penjemputan terhadap Arief.

Tribunnews/Irwan Rismawan
Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU), Arief Budiman memberikan keterangan saat menjadi saksi dalam sidang lanjutan kasus dugaan suap Pergantian Antar Waktu (PAW) anggota DPR dengan terdakwa Wahyu Setiawan yang diselenggarakan secara virtual di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Kamis (4/6/2020). Sidang mantan Komisioner KPU tersebut beragendakan mendengarkan keterangan saksi. Tribunnews/Irwan Rismawan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pihak Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet Kemayoran (RS Wisma Atlet) mengatakan tidak melakukan penjemputan kepada Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman yang diketahui positif covid-19.

Arief diketahui memilih isolasi mandiri di rumah dinasnya meski Pemprov DKI telah menghapus isolasi mandiri di rumah bagi pasien positif Covid-19 pada masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) kali ini.

Wakil Panglima Komando Tugas Gabungan Terpadu (Wapangkogasgabpad) RS Wisma Atlet Brigjen TNI M Saleh Mustafa mengatakan selama ini pihaknya tidak melakukan penjemputan, melainkan hanya menerima pasien covid-19 dari puskesmas.

"Tidak ada (penjemputan). (Selama ini) Menerima dari Puskesmas, ini saja sudah kewalahan," kata Saleh ketika dihubungi Tribunnews.com pada Minggu (20/9/2020).

Baca: Ketua KPU Positif Covid-19, Koordinasi Terkait Pilkada 2020 Dipastikan Tetap Berjalan Sesuai Rencana

Meski begitu, ia mempersilakan jika pihak Pemprov DKI Jakarta ingin melakukan penjemputan terhadap Arief.

"Mungkin dari pihak Gubernur yang mau jemput, silakan saja," kata Saleh.

Saleh menilai pernyataan Pemprov DKI Jakarta terkait penghapusan isolasi mandiri di rumah bagi pasien positif covid-19 hanya diperuntukan bagi pasien yang tidak mampu melaksanakan isolasi mandiri di rumahnya masing-masing misalnya karena rumahnya kecil dan dihuni banyak orang, miskin, tidak mampu membeli vitamin dan makanan bergizi.

"Tapi kalau kelas menengah ke atas atau kaya dan mampu, artinya mampu isolasi mandiri, punya kamar khusus, tersedia vitamin, makan bergizi, dan memahami SOP isolasi mandiri. Silakan isolasi mandiri dirumah masing-masing," kata Saleh.

Dalam Buku Saku Penyelenggaraan Rumah Isolasi Bersama COVID-19 Dinkes Provinsi DKI Jakarta Bidang Kesehatan Masyarakat pada April 2020 yang diberikan Saleh, termuat sejumlah kriteria bagi penghuni Rumah Isolasi Bersama.

Pada halaman 11 buku tersebut dikatakan penghuni Rumah Isolasi Bersama COVID-19 adalah  Orang Tanpa Gejala (OTG) atau Orang Dalam Pemantauan (ODP)
yang telah direkomendasikan oleh puskesmas, rumah sakit, atau dokter untuk menjalankan isolasi secara mandiri untuk mencegah penularan COVID-19 di masyarakat selama 14 hari dibuktikan dengan Surat Keterangan.

Halaman
123
Penulis: Gita Irawan
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved