Breaking News:

Pesawat Sriwijaya Air Jatuh

Hari Ini Basarnas Umumkan Status Masa Operasi SAR Gabungan Sriwijaya Air SJ 182

Basarnas akan mengevaluasi terlebih dulu terkait operasi SAR selama ini sebelum memutuskan untuk memperpanjangnya lagi atau tidak.

Penulis: Gita Irawan
Editor: Dewi Agustina
Tribunnews/Irwan Rismawan
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto bersama Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Kepala Basarnas Marsdya TNI (Purn) Bagus Puruhito, KSAL Laksamana TNI Yudo Margono, dan Kepala KNKT Soerjanto Tjahjono memberikan keterangan saat melihat turbin pesawat Sriwijaya Air PK-CLC dengan nomor penerbangan SJ-18 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu, di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (12/1/2021). FDR Sriwijaya Air SJ 182 yang ditemukan oleh penyelam TNI AL di perairan Kepulauan Seribu selanjutnya akan dibawa KNKT untuk dilakukan pemeriksaan. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Memasuki hari kesepuluh operasi, hari ini Senin (18/1/2021), Basarnas akan mengumumkan status masa operasi SAR gabungan jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182.

Sebelumnya operasi pencarian telah diperpanjang selama tiga hari dan berakhir hari ini.

Kepala Basarnas Marsekal Madya TNI (Purn) Bagus Puruhito mengatakan pihaknya akan mengevaluasi terlebih dulu terkait operasi SAR selama ini sebelum memutuskan untuk memperpanjangnya lagi atau tidak.

"Siang ini diputuskan bahwa operasi SAR gabungan dalam rangka pencarian atau evakuasi Sriwijaya Air SJ 182 saya perpanjang tiga hari. Saya ulangi saya perpanjang tiga hari. Berarti sampai dengan hari Senin. Artinya setelah itu kita evaluasi kembali dan kita putuskan selanjutnya," kata Bagus di Posko JICT II Tanjung Priok Jakarta Utara pada Jumat (15/1/2021) lalu.

Hingga hari kesembilan operasi SAR kemarin, sejumlah objek pencarian yang telah berhasil dievakuasi di antaranya:

1. Roda

Tim SAR dari Komando Pasukan Katak Angkatan Laut menemukan serpihan roda pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di awal operasi SAR pesawat yang jatuh pada Sabtu (9/1/2021) tersebut.

Serpihan roda pesawat tersebut dibawa ke Posko JICT II Tanjung Priok Jakarta Utara pada Minggu (17/1/2021).

Serpihan roda tersebut tampak berupa velg dan ban yang sudah tak lagi utuh.

Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved