Breaking News:

Korupsi Bansos Covid di Kemensos

Baru Sembuh Covid-19, Kabiro Umum Kemensos Langsung Ditunjuk jadi PPK Bansos

Pada 31 Maret itulah, Adi mengaku, ia diminta datang ke rumah dinas eks Menteri Sosial Juliari Peter Batubara. 

Tribunnews/Irwan Rismawan
Tersangka Pejabat Pembuat Komitmen di Kementerian Sosial, Matheus Joko Santoso dan pihak swasta, Harry Sidabukke mengikuti rekonstruksi perkara dugaan korupsi pengadaan bantuan sosial (bansos) penanganan Covid-19 di Gedung KPK, Rasuna Said, Jakarta Selatan, Senin (1/2/2021). KPK menggelar rekonstruksi yang menghadirkan ketiga tersangka yakni Pejabat Pembuat Komitmen di Kementerian Sosial, Adi Wahyono dan Matheus Joko Santoso serta pihak swasta, Harry Sidabukke guna mengumpulkan bukti-bukti pendukung terkait dugaan korupsi bansos yang melibatkan mantan Menteri Sosial, Juliari Batubara. Tribunnews/Irwan Rismawan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) paket sembako untuk penanganan Covid-19, Adi Wahyono, mengaku diminta bantuan penyaluran bantuan sosial (bansos) setelah dua pekan terpapar Covid-19.

Hal itu diungkapkan Adi saat bersaksi dalam persidangan kasus dugaan suap pengadaan bansos Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek tahun 2020 pada Kementerian Sosial di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (8/3/2021).

"Jadi gini pak pada 31 Maret 2020 itu saya sebelumnya berada di rumah dua minggu setelah dinyatakan positif Covid-19," katanya.

Pada 31 Maret itulah, Adi mengaku, ia diminta datang ke rumah dinas eks Menteri Sosial Juliari Peter Batubara

"Di situ ada pak Sekjen, pak Dirjen, staf khusus Menteri dan pak Menteri," ungkap Adi yang bersaksi untuk pembuktian dakwaan pemberi suap, Ardian Iskandar Maddanatja dan Harry Van Sidabukke.

Adi menyebutkan, ia awalnya tidak tahu bakal ditunjuk sebagai PPK bansos sembako Covid-19 karena penyaluran bantuan bukanlah ruang lingkup tanggung jawab biro umum.

Baca juga: Dirjen Linjamsos Akui Terima Sepeda Brompton dari Tersangka Suap Bansos

Namun, Juliari bersama dengan Sekretaris Jenderal Kemensos Hartono Laras menunjuk Adi sebagai pelaksana tugas (plt) setingkat direktur agar bisa jadi PPK bansos sembako.

"Awalnya yang saya tahu saya hanya diminta untuk membantu penyaluran saja sebagaimana permintaan pak Menteri enggak tahu saya bakal ditunjuk sebagai plt," jelasnya.

Adi juga menjelaskan, meskipun PPK belum ditunjuk tetapi Kemensos sudah melakukan pembagian sembako. 

"Sudah dibagikan pak sejak tahun lalu (2019, red)," tuturnya.

Halaman
12
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved