Breaking News:

Sistem Deteksi Dini Buoy BPPT Tetap Siaga Pasca-Gempa yang Terjadi di Bayah Banten

Pemantauan kondisi pascagempa ini dilakukan melalui sistem deteksi dini tsunami berbasis Buoy yang dipasang di Perairan Selatan Selat Sunda (Buoy SUN)

Dok.BPPT
Tampilan website InaTOC yang memuat data Buoy BPPT di Selatan Selat Sunda (Buoy SUN), Selatan Malang (Buoy MLG) dan Selatan Bali (DPS). 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pascaterjadinya gempa bumi dengan kekuatan M 5,1 di Bayah, Banten pada 14 April lalu, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) terus melakukan pemantauan.

Pemantauan kondisi pascagempa ini dilakukan melalui sistem deteksi dini tsunami berbasis Buoy yang dipasang di Perairan Selatan Selat Sunda (Buoy SUN).

Terkait peristiwa ini, Deputi Bidang Teknologi Pengembangan Sumber Daya Alam (TPSA) BPPT Yudi Anantasena mengatakan kondisi gempa dengan hypocenter yang dalam dan berkekuatan di bawah M 6,5 tidak berpotensi terjadi tsunami.

Hal tersebut, kata dia, dibuktikan dan diperkuat dengan tidak adanya alert mode dari Buoy SUN.

Sejauh ini Buoy SUN terus siaga memantau perkembangan pasca gempa dengan mengirimkan data secara real time tiap 15 menit Ke stasiun penerima data (Read Down Station) di Indonesia Tsunami Observation Center (InaTOC) BPPT di Jakarta.

Baca juga: Kisah Pilu Nenek Sukini di Lumajang, Rumah Roboh Kena Gempa, Kini Tinggal di Kandang Kambing

Karena gempa bumi tersebut tidak berpotensi menimbulkan tsunami.

"Buoy ini selalu siaga memantau kondisi perairan laut selama 24 jam 7 hari nonstop dan setiap 15 menit sekali selalu mengirimkan data ke stasiun penerima di kantor BPPT," ujar Yudi, dalam keterangan resminya, Jumat (16/4/2021) sore.

Namun jika berpotensi terjadi tsunami, maka alat ini akan lebih cepat mengirimkan data real time, yakni 15 detik sekali.

"Sedangkan dalam kondisi alert mode, saat terjadi tsunami, buoy akan mengirimkan data setiap 15 detik sekali," kata Yudi.

Halaman
1234
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved