Breaking News:

Penyidik KPK Memeras

Firli Bahuri Ungkap Sudah 2 Penyidik asal Polri yang Ditindak KPK di Masa Kepemimpinannya

Ketua KPK irli Bahuri mengungkapkan sudah ada dua oknum penyidik dari kepolisian yang ditindak tegas oleh pihaknya.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Ketua KPK Firli Bahuri menyampaikan keterangan pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (22/4/2021). - Firli Bahuri mengungkapkan sudah ada dua oknum penyidik dari kepolisian yang ditindak tegas oleh pihaknya. 

TRIBUNNEWS.COM - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri mengungkapkan sudah ada dua oknum penyidik dari kepolisian yang ditindak tegas oleh pihaknya.

Pernyataan itu dikeluarkan Firli saat menetapkan penyidik asal Polri, AKP Stepanus Robin Pattuju (SRP) sebagai salah satu tersangka kasus dugaan suap penanganan perkara Wali Kota Tanjungbalai.

"Selama kami menjadi pimpinan KPK, setidaknya sudah dua orang anggota Polri yang dilakukan tindakan tegas oleh KPK," ucap Firli dalam konferensi pers, dikutip dari YouTube KPK, Kamis (22/4/2021).

Penyidik pertama itu merupakan tersangka YAN terkait kasus dugaan korupsi di Bakamla.

Baca juga: KPK: Azis Syamsuddin Meminta Penyidik KPK Bantu Urus Perkara Syahrial

Baca juga: KPK Sebut Azis Syamsuddin Meminta Penyidiknya Bantu Urus Perkara Syahrial

"Yang pertama adalah saudara YAN terkait dengan kasus Bakamla beberapa waktu lalu yang sekarang sudah memasuki persidangan."

"Dan ini adalah yang kedua. Jadi, kami tegaskan kembali jangan pernah ada keraguan kepada KPK, KPK tetap berkomitmen zero tolerance atas penyimpangan," terang Firli.

Selain itu, Firli juga memohon maaf kepada seluruh masyarakat atas tindakan dugaan suap yang dilakukan penyidiknya tersebut.

Suap ini diduga diberikan agar kasus dugaan korupsi Wali Kota Tanjungbalai itu tak dilanjutkan ke tahap penyidikan KPK.

"KPK memohon maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia atas terjadinya dugaan penerimaan hadiah atau janji yang dilakukan oleh oknum penyidik KPK," ucapnya.

Ketua KPK Firli Bahuri menyampaikan keterangan pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (22/4/2021). KPK menetapkan Penyidik KPK Stepanus Robin Pattuju dan Pengacara Maskur Husain sebagai tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi penerimaan hadiah atau janji oleh penyelenggara negara terkait penanganan perkara Wali Kota Tanjung Balai Tahun 2020-2021. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Ketua KPK Firli Bahuri menyampaikan keterangan pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (22/4/2021). KPK menetapkan Penyidik KPK Stepanus Robin Pattuju dan Pengacara Maskur Husain sebagai tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi penerimaan hadiah atau janji oleh penyelenggara negara terkait penanganan perkara Wali Kota Tanjung Balai Tahun 2020-2021. (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Baca juga: Penyidik KPK Diduga Memeras, Polri Tunggu Penyidikan KPK Soal Pemecatan AKP Stepanus Robin

Baca juga: Digerogoti Skandal Korupsi, Politikus Gerindra : KPK Harus Dibubarkan, Sudah Jadi Sarang Anakonda

Selain penyelesaian secara hukum pidana, Firli melaporkan Stepanus ke Dewan Pengawas KPK.

Halaman
123
Penulis: Shella Latifa A
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved