Breaking News:

Gejolak di Partai Demokrat

Minta Moeldoko Tak Ganggu Partainya, Demokrat: Jika Ambisi Jadi Presiden, Dirikan Partai Sendiri

Herzaky ingatkan Moeldoko untuk tidak mengganggu kepengurusan Partai Demokrat, jika ambisi menjadi presiden, pihaknya diminta dirikan partai sendiri

Tangkap Layar Kompas Tv
Herzaky ingatkan Moeldoko untuk tidak mengganggu kepengurusan Partai Demokrat, jika ambisi menjadi presiden, pihaknya diminta dirikan partai sendiri (Tangkap Layar Kompas Tv) 3/10/2021 

TRIBUNNEWS.COM - Kepala Badan Komunikasi Strategis Partai Demokrat, Herzaky Mahendra Putra memperingatkan KSP Moeldoko untuk tidak mengganggu kepengurusan Partai Demokrat.

Jika memang berambisi menjadi presiden, Herzaky meminta Moeldoko untuk mendirikan partai sendiri.

Hal tersebut disampaikan oleh Herzaky dalam keterangan pers Partai Demokrat yang disiarkan secara virtual melalui kanal YouTube Partai Demokrat, Minggu (3/10/2021).

"Jika memang (KSP Moeldoko) ada ambisi jadi presiden dirikanlah partai sendiri. Jangan mengganggu partai orang lain (Partai Demokrat)," kata Herzaky.

Untuk diketahui, gejolak yang muncul di kepengurusan Partai Demokrat memang tak kunjung rampung.

Menanggapi persoalan gugatan Moeldoko, Herzaky yang mewakili Partai Demokrat lantas memberikan dua pilihan kepada Moeldoko.

Baca juga: Tunjuk Yusril Gugat AD/ART Demokrat ke MA, Kubu Moeldoko: Supaya Politik Dinasti Tak Mendominasi

Baca juga: Pendiri Sebut Kisruh Partai Demokrat karena Manajemen Politik Amburadul dan Tak Sesuai Marwah

Yakni yang pertama, kata Herzaky, Moeldoko bersedia menghentikan ambisinya untuk mengambil alih Partai Demokrat, mengakui kesalahan serta meminta maaf.

Atau pilihan yang kedua, Moeldoko dipersilakan melanjutkan ambisinya dan siap-siap kehilangan uang dan kehormatan, baik kehormatan pribadi maupun keluarganya.

Pilihan tersebut dikembalikan kepada Moeldoko.

"Saat ini kembali kepda Moeldoko, Beliau (KSP Moeldoko) memiliki dua pilihan, pertama menghentikan semua ambisinya untuk mengambil alih partai demokrat, mengakui kesalahannya, meminta maaf kepada seluruh kader Partai Demokrat."

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved