Ibadah Haji 2022

Kisah Guru Ngaji Tunanetra dari Bangka Pergi Haji : Tak Bisa Melihat Kabah Tapi Hati tetap Tergetar

Ajni mengaku kerap menangis selama Tanah Suci, terutama ketika ia thawaf atau berkeliling Kabah masih tidak percaya ikut ibadah haji

Penulis: Aji Bramastra
Editor: Eko Sutriyanto
Tribunnews.com/Aji Bramastra
Ajni bin Senen bin Hasan (55 tahun), seorang ustadz tunanetra yang mengajar hafalan Al Quran asal Bangka Barat, Kepulauan Riau. Di tengah keterbatasannya tak bisa melihat indahnya dunia sejak kecil, Ajni bisa pergi berhaji tahun ini. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aji Bramastra

TRIBUNNEWS.COM, MADINAH - Keterbatasan tak membuat Allah menunda takdir seseorang untuk pergi berhaji.

Hal itu dirasakan betul oleh Ajni bin Senen bin Hasan (55 tahun), seorang ustadz tunanetra yang mengajar hafalan Al Quran asal Bangka Barat, Kepulauan Riau.

Ya, di tengah keterbatasannya tak bisa melihat indahnya dunia sejak kecil, Ajni bisa pergi berhaji tahun ini.

"Saya sudah sejak kecil penglihatan terbatas. Lalu semakin memburuk, dan akhirnya sama sekali tak bisa melihat saat remaja," kata Ajni, saat bertemu Tribunnews.com di di Hotel Barra Taibah, Madinah, Arab Saudi, Kamis (4/7/2022) lalu.

Ajni menceritakan, menjadi guru ngaji membuatnya tak punya cukup materi untuk pergi berhaji.

Ia bersyukur, pada 2011, ia mendapat berkah hadiah pergi berhaji dari Bupati Bangka Barat ketika itu, Zuhri M Syazali.

Ajni sempat kecil hati, setelah mendengar keberangkatannya terus tertunda.

Baca juga: Umat Islam Indonesia Beruntung, Muslim di Malaysia Harus Menunggu 300 Tahun untuk Bisa Naik Haji

Tapi pada tahun ini, kabar menggembirakan itu akhirnya datang juga.

Nama Ajni terpilih dalam daftar jemaah haji.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved