Tarif Ojek Online Naik

Hasil Survei: Mayoritas Masyarakat Tak Setuju Tarif Ojol Naik, Pilih Beralih ke Kendaraan Pribadi

Pemerintah melalui Kementerian Perhubungan (Kemenhub) resmi menaikkan tarif ojek oniline (ojol), Sabtu (10/9/2022).

Penulis: Naufal Lanten
Editor: Adi Suhendi
Tribunnews.com/ Naufal Lanten
Direktur Eksekutif Polling Institute Kennedy Muslim dalam Rilis Survei Nasional Polling Institute secara virtual, Minggu (11/9/2022). 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Naufal Lanten

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah melalui Kementerian Perhubungan (Kemenhub) resmi menaikkan tarif ojek oniline (ojol), Sabtu (10/9/2022).

Hal tersebut seiring dengan terbitnya Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KP 667 Tahun 2022 Tentang Pedoman Perhitungan Biaya Jasa Penggunaan Sepeda Motor yang Digunakan untuk Kepentingan Masyarakat yang Dilakukan dengan Aplikasi yang ditandatangani pada 7 September 2022.

Survei Polling Institute mencatat sebanyak 61,2 persen pengguna tidak setuju tarif ojol mengalami kenaikan.

Secara rinci ada sebanyak 42,2 persen responden kurang setuju dan 19,0 persen lainnya tidak setuju sama sekali. Kemudian ada 36,1 persen responden setuju dan 2,1 persen lainnya sangat setuju.

Baca juga: Survei Polling Institute: Mayoritas Driver Ojol Setuju Tarif Naik tapi Lebih Pilih Banjir Order

Direktur Eksekutif Polling Institute Kennedy Muslim mengatakan survei ini dilakukan pada pertengahan Agustus 2022 lalu, sebelum tarif ojol resmi dinaikkan.

Para pengguna ojol, lanjut dia, punya respons berbeda terkait kenaikan tarif ojol tersebut.

Opsi utamanya ada sebanyak 29,1 persen menjawab mereka akan tetap menggunakan ojol untuk transportasi.

Bagan terkait pengguna ojol yang bakal beralih ke kendaraan pribadi seusai tarif naik
Bagan terkait pengguna ojol yang bakal beralih ke kendaraan pribadi seusai tarif naik.

“Ini bisa multiinterpretasi ya, ini menunjukkan bahwa betapa bergantungnya masyarakat urban saat ini thdp transportasi degan menggunakan ojol,” kata Kennedy Muslim dalam Rilis Survei Nasional Polling Institute secara virtual, Minggu (11/9/2022).

Baca juga: Ada Kenaikan Tarif, tapi Belum Tentu Pendapatan Driver Ojol Naik Juga

Lebih lanjut ia mengatakan para pengguna juga merespons bahwa mereka akan beralih ke kendaraan pribadi serta mengkombinasikan antara ojek online dengan kendaraan pribadi untuk mobilitas.

Tercatat ada sebanyak 14 persen masyarakat yang memilih mengkombinasi antara ojol dengan kendaraan pribadi.

Sementara sebanyak 26,6 persen memilih beralih ke kendaraan pribadi.

“Mereka yang menjawab mereka akan menggunakan motor sendiri itu sekitar 26,6 persen,” ujarnya.

Sementara itu, masyarakat yang akan beralih ke kendaraan umum relatif kecil dengan rata-rata berada di bawah 6 persen.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved