Mitsubishi Motors Gandeng Lima Merek Otomotif Jepang di Bali, Sediakan Mobilitas Kendaraan Listrik

Dalam proyek ini, MMKSI bergabung dengan lima distributor resmi merek otomotif asal Jepang, yakni Toyota, Nissan, FUSO, Isuzu dan Mitsubishi Motors.

Editor: Hendra Gunawan
TRIBUNNEWS.COM/IST
Ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribunnews, Lita Febriani

TRIBUNNEWS.COM - PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) berkolaborasi dalam penyediaan mobilitas ramah lingkungan "EV Smart Mobility – Joint Project" di Bali.

Dalam proyek ini, MMKSI bergabung dengan lima distributor resmi merek otomotif asal Jepang, yakni Toyota, Nissan, FUSO, Isuzu dan Mitsubishi Motors.

Kolaborasi ini memiliki tujuan untuk mempopulerkan penggunaan kendaraan listrik di Indonesia dengan melakukan sebuah kolaborasi eksperimen demonstrasi pengembangan dan pemanfaatan ekosistem kendaraan listrik di Bali.

Baca juga: Bukan Kompetisi, Toyota Sebut Langkah Ini Bisa Muluskan Indonesia Masuki Era Elektrifikasi

Kolaborasi bersama "EV Smart Mobility" juga akan mendukung posisi Indonesia sebagai tuan rumah G20 tahun 2022 yang juga akan dihelat di Pulau Dewata.

President Director MMKSI Naoya Nakamura, mengatakan pihaknya mewakili Mitsubishi Motors sangat antusias dalam partisipasi proyek kolaborasi bersama EV Smart Mobility bersama rekan-rekan dari merek dan pabrikan mobil asal Jepang lainnya, untuk memanfaatkan kendaraan listrik dalam mendukung sektor dan program pariwisata.

"Keikutsertaan dalam kolaborasi ini sekaligus menandai capaian baru dalam komitmen dukungan berkelanjutan Mitsubishi Motors kepada Pemerintah Indonesia dalam mengakselerasi pemanfaatan, dan juga demonstrasi ekosistem kendaraan listrik di Indonesia dan juga skala lebih luas secara global," tutur Nakamura, Jumat (27/5/2022).

Kelima merek otomotif yang tergabung dalam kolaborasi bersama ini tengah mengembangkan beragam cara untuk memperluas lebih banyak pilihan kendaraan bagi konsumen, guna berkontribusi pada percepatan penurunan emisi karbon di Indonesia, termasuk dengan model kendaraan antara lain dengan Battery Electric Vehicle (BEV), dan Plug-in Hybrid Electric Vehicle (PHEV), hydrogen fuel cell electric vehicle (FCEV), yang bekerja dengan sumber tenaga listrik, Hybrid Electric Vehicle (HEV) yang mengkombinasikan teknologi EV dan Internal Combustion Engine (ICE) konvensional untuk mereduksi emisi karbon tanpa melakukan pengisian daya.

Baca juga: Honda Pamerkan Sketsa SUV Listrik Prologue, Siap Meluncur di 2024.

Bahkan teknologi ICE sendiri dapat berkontribusi untuk mengurangi emisi karbon dengan mennggunakan bahan bakar biofuel.

Pendekatan beragam cara ini dipercaya dapat membantu mencapai reduksi emisi kendaraan dalam skala yang terkait pada kondisi penggunanan, sumber energi terbarukan, kesiapan infrastruktur pengisian daya, dan kebutuhan konsumen.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved