Ramadhan 2019

Pesan Jokowi dalam Peringatan Nuzulul Quran di Istana Negara

Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Jusuf Kalla memperingati Nuzulul Quran Tingkat Nasional di Istana Negara, Jakarta,

Pesan Jokowi dalam Peringatan Nuzulul Quran di Istana Negara
Tribunnews.com/ Seno Tri Sulistiyono
Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Jusuf Kalla memperingati Nuzulul Quran Tahun 1140H/2019 Tingkat Nasional di Istana Negara, Jakarta, Selasa (21/5/2019) malam. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Jusuf Kalla memperingati Nuzulul Quran Tingkat Nasional di Istana Negara, Jakarta, Selasa (21/5/2019) malam.

Tampak hadir juga sejumlah Menteri Kabinet Kerja seperti Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendi, Menteri Pariwisata Arief Yahya, dan lainnya.

Selain itu, hadir juga sejumlah duta besar negara sahabat untuk Indonesia dan puluhan anak yatim, serta tamu undangan dari berbagai organisasi keagamaan.

Baca: Demo di Kantor Bawaslu - Massa Masih Bertahan di Sekitar Sarinah & Jalan MH Thamrin

Dalam sambutannya, Jokowi mengatakan Indonesia merupakan bangsa besar yang dibangun di atas banyak suku dan agama yang berbeda-beda.

Menurut Jokowi peringatan Nuzulul Quran malam ini memilki makna berlipat ganda bagi bangsa Indonesia.

"Melalui peringatan Nuzulul Quran, kita gali banyak inspirasi untuk teguhkan persatuan bangsa, untuk menahan ego kelompok, ego golongan, dan perkuat semangat kebangsaan," kata Jokowi.

Baca: Pemudik yang Melintasi Jalur Pantura Pekalongan Terancam Kendala Macet di 3 Titik Ini

Menurutnya, Presiden pertama Indonesia Soekarno telah mentradisikan peringatan Nuzulul Quran di Istana dan hal ini merupakan masukan dari para ulama sebagai rasa syukur anugerah kemerdekaan dari Allah kepada Indonesia.

"Tradisi Nuzulul Quran di Istana ini atas nasihat para ulama kita. Maka hari ini kita peringati Nuzulul Quran, kita sedang peringati kenabian Rasul yang berhasil membangun tatanan sosial yang berhasil menyatukan suku bangsa yang berbeda-beda, yang berhasil mengangkat derajat manusia dari zaman jahiliyah menuju zaman beradab," paparnya.

Baca: Pakar Hukum: Soal Dugaan Keterlibatan Menpora, Kedepankan Praduga Tak Bersalah

"Hari ini kita peringati Nuzulul Quran juga sedang peringati warisan para pendiri negera kita, yang seleraskan keberagaman dalam bingkai keberagaman yang tertuang dalam Pancasila," sambung Jokowi.

Halaman
12
Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved