Pelarian Abdul Lahab Berakhir Setelah 2 Peluru Bersarang di Dada, Dia Tewas 4 Hari Usai Baku Tembak

Sejak Abdul Lahab memasuki kawasan perkebunan, polisi tidak berhenti mengejarnya. Abdul Lahab tewas setelah petugas berusaha memberikan perawatan.

Pelarian Abdul Lahab Berakhir Setelah 2 Peluru Bersarang di Dada, Dia Tewas 4 Hari Usai Baku Tembak
Tribunlampung.co.id/Indra Simanjuntak
Kapolres Lampung Tengah Ajun Komisaris Besar I Made Rasma memberikan keterangan kepada awak media terkait tewasnya Abdul Lahab, saat ditemui di RSUD Ahmad Yani Metro, Kamis (8/8/2019). Tribunlampung.co.id/Indra Simanjuntak 

TRIBUNNEWS.COM, LAMPUNG - Penangkapan buronan begal Lampung bernama Abdul Lahab memiliki cerita tersendiri bagi anggota Tekab 308 Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Lampung Tengah.

Selama empat hari tanpa henti, mereka mengejar Abdul Lahab.

Pengejaran begal Lampung Abdul Lahab bermula dari upaya penangkapan begal tersebut pada Minggu (4/8/2019).

Tak mau menyerah, Lahab malah menembaki polisi.

Saat itu, ia berhasil kabur.

Polisi pun mengejar Lahab.

Jejaknya terendus.

Pada Kamis (8/8/2019), Lahab diketahui berada di sebuah rumah kosong di Metro.

Saat akan kembali diringkus, Lahab kembali melawan dengan menembaki polisi.

Nahas, kali ini, Abdul Lahab tewas diterjang peluru polisi.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved