Breaking News:

Kompolnas Minta Propam Ungkap Dugaan Pemerasan Oknum Polsek Tanjung Morawa Secara Transparan

Kompolnas ingatkan Propam Polda Sumut transparan usut dugaan kasus pemerasan oknum Polsek Tanjung Morawa pada Siti Nuraisyah karena dituduh mencuri HP

zoom-inlihat foto Kompolnas Minta Propam Ungkap Dugaan Pemerasan Oknum Polsek Tanjung Morawa Secara Transparan
Ist
Poengky Indarti

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kompolnas mendorong Propam Polda Sumatera Utara mengusut dugaan kasus pemerasan oknum Polsek Tanjung Morawa kepada seorang warga bernama Siti Nuraisyah karena dituduh mencuri ponsel di Plaza Suzuya.

"Propam Polda Sumatera Utara sedang melakukan pemeriksaan terhadap oknum anggota apakah benar ada pemerasan dan apakah sudah ada transaksi," kata Komisioner Kompolnas Poengky Indarti saat dikonfirmasi, Jumat (5/2/2021).

Lebih lanjut, Poengky meminta jajaran Propam Polda Sumatera Utara untuk mengungkapkan hasil pemeriksaan secara terbuka dan transparan.

"Kami berharap hasil pemeriksaan dapat disampaikan secara terbuka agar publik mengetahui prosesnya," tukas Poengky.

Baca juga: Komnas HAM dan Kompolnas Sepakat Optimalkan Pengawasan di Area Kerja Polri

Diberitakan sebelumnya, Kasus Siti Nuraisyah yang dituduh mencuri ponsel di Plaza Suzuya dan sempat ditahan selama tiga hari di Polsek Tanjung Morawa beberapa waktu lalu berbuntut panjang. 

Warga Jalan Rahmadsyah Gang Sekolah, Kelurahan Kota Matsum I, Kecamatan Medan Area itu, melalui pengacaranya Roni Prima Panggabean dan Jhon Feryanto Sipayung membuat pengaduan ke Bidang Profesi dan Pengamanan (Bid Propam) Polda Sumut. 

Surat bernomor 0732/SP/I/2021 itu diserahkan ke Bid Propam Polda Sumut tanggal 28 Januari 2021, perihal pengaduan ketidakprofesionalan oknum Polsek Tanjung Morawa dan dugaan perbuatan melawan hukum.

"Sudah kita serahkan dan sudah diterima di bagian Propam. Paling minggu depan kita dipanggil untuk memberikan keterangan," ujar Roni, Sabtu (30/1/2021).

Baca juga: Buntut Tewasnya 5 Warga Akibat Keracunan Gas, Polda Sumut Hentikan Operasional PT SMGP di Madina

Roni berharap kasus ini menjadi perhatian pimpinan di Polda Sumut. Jika memang ada penyalahgunaan jabatan yang dilakukan oknum Polsek Tanjung Morawa dalam hal ini 'minta uang damai', agar segera diproses dan diberi sanksi. 

"Biar kita tahu ni Polda Sumut serius tidak menyikapinya. Klien kita (korban) kan niat mengembalikan ponsel yang ditemukan. Ini malah dituduh mencuri dan ditetapkan sebagai tersangka. Maaf cakapnya ni, ditawari lagi siapkan uang perdamaian biar selesai secara kekeluargaan," kata Roni. 

Halaman
123
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Produk Populer

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved