Breaking News:

JAGA dan Gojek SHIELD, Jurus Selamat dari Dering Telepon Penipu Magis

Upaya penipuan terhadap Yulianti dan Dhea disebut sebagai penipuan berteknik rekayasa sosial atau memanipulasi psikologi (magis).

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Jurnalis memotret logo baru Gojek saat peluncuran di Jakarta, Senin (22/7/2019). Perusahaan penyedia aplikasi Gojek meluncurkan logo baru untuk menandai hari jadinya ke-9 tahun, Gojek memperkenalkan logo baru yang dianggap lebih representatif untuk menggambarkan evolusi bisnis perusahaan yang telah menjadi platform on demand yang memiliki total 22 layanan. 

TRIBUNNEWS.COM - "Jangan pernah berikan kode OTP (One-Time Password) atau PIN kepada siapapun termasuk pihak Gojek sekalipun."

Hal itu menjadi pegangan bagi pengguna akun Gojek, Yulianti, ibu rumah tangga di Jakarta.

Kesadaran untuk tidak memberikan kode OTP atau PIN ke siapapun, ia pahami betul setelah sekira setahun lalu ia nyaris menjadi korban penipuan.

Saat itu, menjelang waktu Ashar, warga Kelurahan Halim Perdana Kusuma, Kecamatan Makasar, Jakarta Timur ini mendapat telepon dari nomor yang tidak terdaftar di ponselnya.

Orang yang menelepon tersebut mengaku sebagai customer service Gojek.

Orang itu kemudian mengatakan Yulianti mendapatkan hadiah Gopay cuma-cuma sebesar Rp 2 juta.

“Dia tahu nomor saya terdaftar di Gojek. Katanya saya dapat hadiah Gopay Rp 2 juta. Dia bilang ’Coba ibu klik ini, nanti pasti ada SMS. Kodenya ibu sebutkan, nanti saya cek, benar enggaknya.’ Begitu dia mancingnya,” ujar Yulianti saat dihubungi melalui telepon, Senin (12/10/2020).

Baca juga: Gojek Luncurkan Fitur Deteksi Order Fiktif, Minimalisir Kejahatan Terhadap Mitra Pengemudi

Karena tidak terlalu tahu pentingnya menjaga kerahasiaan kode OTP, Yulianti pun menyebutkan kode OTP yang ia terima melalui SMS. Setelah menyebutkan kode itu, Yulianti lantas mengecek saldo Gopay-nya dan benar tertulis bertambah Rp 2 juta.

“Jadi, saldo Gopay saya nambah Rp 2 juta, padahal tadinya nol,” beber dia.

llustrasi kode OTP
llustrasi kode OTP (ECConnect)

Setelah itu, penelepon mengatakan, untuk bisa menggunakan voucher Gopay Rp 2 juta itu, Yulianti diminta ke ATM untuk melakukan transfer.

Halaman
1234
Penulis: Daryono
Editor: Citra Agusta Putri Anastasia
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved