Breaking News:

Eks Lahan Tambang Timah Disulap Jadi Kawasan Agrowisata, Semula Gersang Berubah Jadi Asri

PT Timah Tbk telah mereklamasi 25 hektare lahan tambangnya yang berada di laut, atau 76 persen dari target tahunan pada 32,8 hektare.

Tribun/Willy
Wahana agrowisata Desa Selingsing, Belitung Timur, di atas bekas lahan tambang timah seluas 17,7 hektare. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Upaya reklamasi eks lahan tambang terus dilakukan PT Timah Tbk(TINS). Ada dua bekas lahan tambang yang kini dijadikan objek wisata dan sudah dibuka untuk masyarakat.

Pertama, Kampoeng Reklamasi Air Jangkang di Pulau Bangka dan dibangun di atas bekas lahan tambang seluas 37 hektare dengan konsep agro-edo-tourism.

Lokasi kedua berada di Desa Selingsing, Kecamatan Gantung, Kabupaten Belitung Timur. Proyek seluas 17,7 hektare tersebut berdiri di atas eks tambang timah yang beroperasi tahun 2010-2013 lalu.

Hingga semester I 2021, PT Timah Tbk(TINS) telah mereklamasi 201 hektare lahan tambang darat mencakup 52 persen dari target reklamasi darat seluas 400 hektare.

Dalam periode waktu yang sama, TINS telah mereklamasi 25 hektare lahan tambangnya yang berada di laut, atau 76 persen dari target tahunan pada 32,8 hektare.

Direktur Utama PT Timah Tbk(TINS), Mochtar Riza Pahlevi Tabrani mengatakan upaya reklamasi eks lahan tambang tersebut menunjukkan bahwa lahan-lahan tidak produktif bisa bermanfaat terutama untuk objek wisata.

Baca juga: Harga Timah Cetak Rekor Tertinggi, Dirut PT Timah: Alhamdulillah Tahun Ini Kondisi Membaik

"Kita tunjukkan lahan tidak produktif bisa bermanfaat, tapi dengan catatan penambangan sebelumnya harus benar," kata Riza saat ditemui di Bangka, Kamis(14/10/2021).

Riza menjelaskan PT Timah Tbk(TINS) berusaha untuk menjadi pihak yang bertanggung jawab terutama bagi kehidupan masyarakat sekitar area eks lahan tambang.

Baca juga: Petrosea Kantongi Kontrak Jasa Pertambangan Senilai 265 Juta Dolar AS

Jangan sampai, gara-gara lahan konsesi tambang sudah habis masyarakat kesulitan secara ekonomi.

"Kita berusaha menjadi orang yang bertanggung jawab, orang yang baik. Jangan sampai orang habis tambang orang enggak bisa hidup," kata dia.

Baca juga: Mengenal Desa Pandanrejo yang Tawarkan Pengalaman Wisata Unik Lewat Pengembangan Kambing Etawa

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved