Breaking News:

ILUNI UI Luncurkan Kertas Kerja Rekomendasi Kebijakan UMKM di Masa Pandemi

UMKM ini tahun 1998 menjadi pahlawan dalam menyelamatkan sektor ekonomi kita, tapi kali ini menjadi salah satu sektor yang terdampak

ist
Policy Center Ikatan Alumni Universitas Indonesia (ILUNI UI) kembali meluncurkan kertas kerja rekomendasi kebijakan untuk pemerintah dengan judul “Pandemi COVID-19 dan New Normal: Rekomendasi Kebijakan Pemerintah untuk UMKM”, Sabtu (20/6/2020). 

Laporan Wartaawan Tribunnews.com, Choirul Arifin 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Policy Center Ikatan Alumni Universitas Indonesia (ILUNI UI) kembali meluncurkan kertas kerja rekomendasi kebijakan untuk pemerintah dengan judul “Pandemi COVID-19 dan New Normal: Rekomendasi Kebijakan Pemerintah untuk UMKM”, Sabtu (20/6/2020).

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Teten Masduki dalam sambutannya memberikan apresiasi akan hadirnya kertas kerja ini sebagai masukan bagi pemerintah.

“UMKM ini tahun 1998 menjadi pahlawan dalam menyelamatkan sektor ekonomi kita, tapi kali ini menjadi salah satu sektor yang terdampak,” ujarnya.

Teten menyatakan, kertas kerja ini akan menjadi salah satu masukan bagi kebijakan pemerintah. “Ini dapat menjadi salah satu masukan dari bagian strategi nasional, sekaligus pedoman kebijakan pemerintah,” ungkapnya.

Baca: Bappenas Was-was Pengangguran Tembus 12,7 Juta Orang Akibat Pandemi Covid-19

Ketua Umum ILUNI UI Andre Rahadian menegaskan sektor UMKM adalah sektor yang vital bagi roda perekonomian rakyat di masa pandemi.

“Dengan kontribusi UMKM kepada Produk Domestik Bruto (PDB) sebesar 61% dan penyerapan tenaga kerja sebesar 97 persen di 2018, sektor UMKM memiliki nilai strategis dalam pemulihan perekonomian nasional,” ujarnya.

Andre menegaskan, strategi kebijakan amat diperlukan untuk menjaga sektor UMKM. “Untuk itu, strategi kebijakan dalam rangka pemulihan sektor UMKM yang tepat menjadi sangat diperlukan,” kata dia.

Ketua Policy Center ILUNI UI M. Jibriel Avessina menyebut saat ini UMKM menghadapi permasalahan utama utama sebagai akibat dari COVID-19. Permasalahan tersebut yakni penurunan penjualan, masalah permodalan, terhambatnya distribusi produk, dan bahan baku.

Baca: Pengamat Terorisme Menduga Penyerang Wakapolres Karanganyar Masuk Jaringan Bom Thamrin

“Untuk menjawab masalah tersebut, Policy Center ILUNI UI menyusun Kertas Kerja yang membahas efektivitas beberapa kebijakan pemerintah,” ujar Jibriel.

Halaman
123
Penulis: Choirul Arifin
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved