Breaking News:

Ini yang Dilakukan Lo Kheng Hong dan Eyang Ratman Saat Harga Saham Jatuh

Kejatuhan bursa saham justru membuat Lo menemukan saham perusahaan bagus dengan valuasi yang murah

Editor: Eko Sutriyanto
TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Warren Buffet Indonesia, Lo Kheng Hong menyampaikan paparan saat menjadi pembicara pada Mega Talkshow Investasi 2020, di Aula Barat ITB, Jalan Ganesha, Kota Bandung, Sabtu (7/3/2020). Mega talkshow yang digelar MBA ITB ini, untuk meningkatkan literasi mahasiswa dan masyarakat tentang pasar modal dengan menggambarkan beberapa pilihan investasi yang cocok untuk mahasiswa dan kalangan milenial lainnya. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kejatuhan pasar saham pekan ini membuat banyak investor dan trader di Bursa Saham Indonesia (BEI) menelan kerugian.

Pasar saham kembali didera kecemasan setelah DKI Jakarta kembali melakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sempat ambrol ke bawah 5.000, Kamis (10/9/2020).

Meski kemarin IHSG sudah mulai menanjak, namun pasar saham masih dalam kondisi siaga dan rawan koreksi.

Tapi, penurunan harga saham ini justru dimanfaatkan sejumlah investor kelas kakap untuk mengail saham-saham murah.

Dengar saja kisah investor kawakan Lo Kheng Hong.

"Selalu berinvestasi di masa buruk," kata Lo kepada KONTAN, Jumat (11/9).

Prinsip ini masih menjadi pegangan pria yang kerap dijuluki Warren Buffett Indonesia ini.

Baca: PSBB Jakarta Tak Pengaruhi Animo Emiten, Tujuh Perusahaan Catatkan Saham Perdana di BEI

Ia fokus berinvestasi saat pasar koreksi, kemudian menjual kembali di waktu yang tepat.

Menurut Lo, kejatuhan bursa saham justru membuatnya menemukan saham perusahaan bagus dengan valuasi yang murah.

Namun, tidak semua investor punya mazhab seperti Lo.

Halaman
1234
Sumber: Kontan
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved