Breaking News:

Ibadah Haji 2020

Menimbang Keputusan Pembatalan Ibadah Haji, Pengelola Perjalanan Beberkan Plus-Minus Kebijakan Ini

Pimpinan Cabang Sahid Tour DIY, Abdullah Musa membeberkan plus-minus dari kebijakan pembatalan ibadah haji oleh pemerintah Indonesia di tahun 2020 ini

Tribunnews/Bahauddin/MCH2019
Suasana jemaah haji Indonesia menunggu bus sholawat untuk salat di Masjidil Haram, Jumat (26/7/2019). Cuaca panas di Makkah tak menyurutkan semangat jemaah haji Indonesia untuk salat Jumat di Masjidil Haram. 

TRIBUNNEWS.COM - Pimpinan Cabang Sahid Tour Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Abdullah Musa membeberkan plus-minus dari kebijakan pembatalan pemberangkatan ibadah haji di tahun 2020.

Diberitakan sebelumnya, pemerintah resmi membatalkan pemberangkatan ibadah haji pada tahun ini.

Pengumuman ini disampaikan langsung oleh Menteri Agama (Menag), Fachrul Razi lewat siaran pers, Selasa (2/6/2020).

Musa menjelaskan, kebijakan di atas memiliki berbagai macam dampak, baik untuk pengelola perjalanan maupun calon jemaah ibadah haji.

Berikut Tribunnews uraikan plus-minus kebijakan pembatalan ibadah haji oleh pemerintah Indonesia.

Baca: Seorang Calon Jemaah Kecewa Haji Dibatalkan, Sudah Mendaftar Sejak 2011 dan Melunasi Pembayaran

Dampak Positif (Plus)

Musa menjelaskan dampak positif pertama terkait dengan keilmuan pelaksanaan ibadah haji yang dimiliki para calon jemaah.

Dengan pembatalan otomatis waktu jemaah untuk memperdalam ilmu tersebut akan lebih panjang.

"Insya Allah dari segi keilmuan jemaah haji lebih bisa dipersiapkan dan bisa menata hatinya supaya lebih siap menjadi tamu-tamunya Allah," katanya kepada Tribunnews, Selasa (2/6/2020).

Dampak plus kedua menurut Musa, dengan ditundanya ibadah haji di tahun depan dapat membuat para jemaah lebih leluasa melakukan ibadah di Tanah Suci.

Halaman
1234
Penulis: Endra Kurniawan
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved