Kasus Pertama di Jepang, Tanah Girik Kyoto Bikin Pusing Pemda Setempat yang Ingin Berbenah

Di Jepang masih ada tanah girik, dipakai bersama terutama saat pemilu Zaman Taisho (30 Juli 1912 – 25 Desember 1926) belum ada sertifikat hak milik.

Kasus Pertama di Jepang, Tanah Girik Kyoto Bikin Pusing Pemda Setempat yang Ingin Berbenah
Foto Kyoto Shimbun
Rumah kosong (akiya) di Kyoto Jepang bikin pusing pemda setempat. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Di Jepang masih ada tanah girik, dipakai bersama terutama saat pemilu Zaman Taisho (30 Juli 1912 – 25 Desember 1926) belum ada sertifikat hak milik (SHM) seperti sekarang.

Tanah girik pada dasarnya adalah jenis tanah milik adat yang konversi haknya ke negara belum didaftarkan melalui Kantor Pertanahan.

Ada rumah kosong di Shino, Kita-ku, Kyoto, yang masih dimiliki oleh 202 orang dalam daftar tahun 1919 (Taisho 8).

Beberapa keturunan mempertimbangkan untuk membuang rumah tersebut, tetapi jumlah ahli waris yang sah, termasuk 202 anak dan pasangan, diperkirakan berjumlah ribuan orang, sehingga sulit untuk mendapatkan persetujuan semua orang.

Latar belakang pendaftaran bersama seabad yang lalu terkait dengan kampanye untuk hak memilih selama periode Demokrasi Taisho.

Baca: Menteri Kehakiman Jepang akan Buat UU Anti Berkendaraan Zig-zag

Baca: Api yang Membakar Fasilitas Pembuangan Limbah di Higashi-ku Kota Fukuoka Jepang Belum Juga Padam

Akibatnya pemda setempat yang mau membenahi daerah tersebut pusing menghadapi masalah tersebut.

Di Jepang pembuangan tanah rumah tak bisa sembarangan, harus dapat persetujuan dari semua anggota keluarganya.

Padahal jumlahnya ribuan saat masih berstatus girik, bayar pajak bersama.

Yoshio Ito, profesor emeritus (kehormatan) Universitas Kyoto (sejarah Jepang modern), yang merupakan perwakilan dari komite pengeditan "Sejarah Kota Kyoto", mengatakan, "Itu harus diposisikan sebagai bagian dari gerakan demokratisasi pada zaman demokrasi Taisho."

Rumah kosong (akiya) di Kyoto Jepang bikin pusing pemda setempat.
Rumah kosong (akiya) di Kyoto Jepang bikin pusing pemda setempat. (Foto Kyoto Shimbun)
Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved