Breaking News:

Rusuh di Amerika Serikat

Reaksi Dunia Sikapi Aksi Solidaritas Atas Kematian George Floyd di Amerika Serikat

Banyak orang di seluruh dunia telah menyaksikan meningkatnya tindakan kekerasan rasis terhadap warga kulit hitam di Amerika Serikat (AS).

ELIJAH NOUVELAGE / GETTY IMAGES NORTH AMERICA / GETTY IMAGES VIA AFP
Petugas polisi maju setelah menembakkan gas air mata saat demonstrasi pada 31 Mei 2020 di Atlanta, Georgia. Demonstrasi terjadi setelah kematian George Floyd 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, BANGKOK - Banyak orang di seluruh dunia telah menyaksikan meningkatnya tindakan kekerasan rasis terhadap warga kulit hitam di Amerika Serikat (AS).

Terbaru George Floyd meninggal pada 25 Mei lalu di Minneapolis setelah seorang anggota polisi kulit putih menekan lututnya di leher Floyd sampai ia akhirnya berhenti bernapas.

Anggota polisi itu dipecat dan didakwa atas kasus pembunuhan.

Kejadian itu memicu ribuan orang di dunia turut menyuarakan keadilan untuk Floyd.

Baca: KPK Terima 58 Laporan Penerimaan Gratifikasi Idul Fitri 2020 Senilai Rp 62,8 Juta

Di kota terbesar di Selandia Baru, pada Senin (1/6/2020), ribuan warga menggelar aksi solidaritas untuk memprotes pembunuhan Floyd di Amerika Serikat dan untuk melawan tindakan kekerasan dan rasisme polisi.

Para demonstran di Auckland berjalan ke Konsulat AS.

Mereka berlutut di sana.

Baca: Rusuh di Amerika Serikat: Aksi Penjarahan Diduga Terorganisir, Dibekali HT dan Truk Suplai

Mereka memegang spanduk dengan slogan bertuliskan, "Aku tidak bisa bernapas" dan "Virus nyata itu adalah rasisme."

Ratusan warga lainnya bergabung dengan aksi damai di kota lain di Selandia Baru.

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved