Breaking News:

Di Nagasaki Jepang Pakaian Dalam Pelajar Sekolah Menengah Ditetapkan Berwarna Putih

238 sekolah menengah prefektur dan sekolah menengah pertama nasional dan negeri harus menggunakan pakaian dalam berwarna putih.

Foto Blogos
Ilustrasi: Pelajar di Jepang. Pelajar 18 tahun atau lebih pertama kali ikut pemilu di Jepang tahun ini. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Sekitar 60 persen sekolah menengah prefektur dan sekolah menengah pertama nasional dan negeri di Prefektur Nagasaki menetapkan warna pakaian dalam mereka sebagai "putih" dalam peraturan sekolah.

"Pemberitahuan tersebut dapat menjadi masalah di Jepang," papar sumber Tribunnews.com, Jumat (5/3/2021).

Peraturan dan pedoman sekolah di Nagasaki itu sedang dibahas secara nasional, dan dewan pendidikan prefektur menargetkan 238 sekolah menengah prefektur dan sekolah menengah pertama nasional dan negeri di prefektur tersebut yang harus menggunakan pakaian dalam berwarna putih.

"Ternyata itu menjadi standar sekolah, ditemukan di 138 sekolah, yaitu 58 persen dari total, menetapkan warna pakaian dalam putih," ujarnya.

Dewan pendidikan prefektur mengutip tindakan menunjuk warna pakaian dalam dan mengkonfirmasikan pakaian dalam sebagai contoh, dan konten yang dapat menyebabkan masalah hak asasi manusia dalam peraturan sekolah, situasi aktual siswa, serta perubahan lingkungan masyarakat sekitar.

Pihak pendidikan Jepang mengirimkan pemberitahuan ke sekolah prefektur meminta mereka untuk mengkonfirmasi dan meninjau peraturan sekolah, dan mengirimkan dokumen yang sama ke dewan pendidikan di setiap kota, mengatakan bahwa ada beberapa hal yang tidak mereka kenal.

Selain itu, pemberitahuan ini juga mensyaratkan siswa dan orang tua untuk dapat berpartisipasi dalam beberapa cara, seperti dengan memberikan kesempatan kepada siswa untuk berdiskusi saat meninjau peraturan sekolah dengan melakukan kuesioner kepada orang tua.

Apakah ini peraturan sekolah yang dibuat sejak lama?

Baca juga: Jepang Fokus Kepada Mutan Corona Baru yang Berbahaya

Baca juga: Pejabat Tinggi Kedutaan Jepang di Indonesia Ternyata Ikut Ditraktir NTT Data

"Saya ingat bahwa ketika sekolah sulit, saya memutuskan untuk mencocokkan warna pakaian dalam saya dengan warna putih untuk melindungi moral. Saya pikir peraturan sekolah yang diberikan masih tetap," kata Divisi Dukungan Anak dan Siswa dari Badan Pendidikan Prefektur kepada NHK.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved