Breaking News:

Virus Corona

Pelihara Kucing Diam-diam, Satu Keluarga di Korea Utara Diisolasi Paksa

Satu keluarga di Korea Utara diisolasi paksa di pusat isolasi Covid-19 karena memelihara kucing diam-diam.

Pexels/Buenosia Carol
Ilustrasi kucing. Satu keluarga di Korea Utara diisolasi paksa di pusat isolasi Covid-19 karena memelihara kucing diam-diam. 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah Korea Utara baru-baru ini menangkap satu keluarga dan menempatkan mereka di pusat isolasi Covid-19 karena seekor kucing.

Satu keluarga berisi 4 orang itu tinggal di Distrik Songhu, Hyesan, Provinsi Yanggang.

Mereka ditempatkan di pusat isolasi pada 24 Mei lalu, menurut sumber di Provinsi Yanggang mengatakan kepada Daily NK.

"Keluarga itu diberi hukuman 20 hari dalam isolasi karena secara ilegal memelihara kucing menyusul kebijakan untuk tidak melakukannya di wilayah perbatasan (Sino-Korea Utara)," ujarnya.

Sebelumnya otoritas Korea Utara telah memerintahkan wilayah perbatasan yakni Hyesan, Sinuiju, dan beberapa lokasi lainnya untuk membunuh kucing dan merpati.

Gambar tak bertanggal yang dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 29 Agustus 2020 ini menunjukkan seorang pegawai stasiun memeriksa suhu tubuh penumpang sebagai langkah untuk mencegah penyebaran virus corona COVID-19 di Pyongyang.
Gambar tak bertanggal yang dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 29 Agustus 2020 ini menunjukkan seorang pegawai stasiun memeriksa suhu tubuh penumpang sebagai langkah untuk mencegah penyebaran virus corona COVID-19 di Pyongyang. (KCNA VIA KNS / AFP)

Baca juga: Pria Korea Utara Dikabarkan Dieksekusi karena Jual Video Korea Selatan, Ditembak di Depan 500 Orang

Baca juga: Soal Senjata Nuklir Korea Utara, Biden Peringatkan Takkan Beri Pengakuan Internasional seperti Trump

Ini dilakukan pemerintah untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Kemungkinan ada keyakinan di Korea Utara bahwa hewan bisa menularkan Covid-19 secara langsung.

Menurut laporan Daily NK, warga Korut bahkan beberapa kali terlihat menembaki burung di perbatasan China. 

Bahkan semua kucing, baik kucing liar maupun peliharaan jadi sasaran pembantaian ini.

Keluarga di Hyesan itu berbohong kepada petugas bahwa kucing mereka telah mati saat ada pemeriksaan.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved