Breaking News:

Eks Kepala Mata-mata Israel Mossad Ungkap Operasi pada Iran, Pembunuhan Ilmuwan hingga Arsip Nuklir

Pensiunan kepala agen mata-mata Israel Mossad, Yossi Cohen membeberkan sejumlah operasi rahasia terhadap Iran.

KHAMENEI.IR / AFP
Foto yang disediakan oleh situs web resmi Pemimpin Tertinggi Iran pada 27 November 2020, menunjukkan ilmuwan Iran Mohsen Fakhrizadeh pada 23 Januari 2019. Iran mengatakan Mohsen Fakhrizadeh, salah satu ilmuwan nuklir paling terkemuka, tewas dalam serangan terhadap mobilnya di luar Teheran yang dituduh musuh bebuyutan Israel berada di belakang dan bersumpah akan membalasnya. 

TRIBUNNEWS.COM - Pensiunan kepala agen mata-mata Israel Mossad, Yossi Cohen, membeberkan sejumlah operasi rahasia terhadap Iran.

Dilansir BBC, dalam wawancara bersama jurnalis Ilana Dayan di program dokumenter Uvda di Channel 12 pada Kamis (10/6/2021), Cohen memberikan rincian tentang pencurian arsip nuklir Iran. 

Dia juga mengisyaratkan keterlibatan Israel dalam penghancuran fasilitas nuklir Iran di Natanz dan pembunuhan ilmuwan nuklir terkemuka, Mohsen Fakhrizadeh.

Cohen memasuki masa pensiunnya sebagai pimpinan Mossad sejak minggu lalu.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, menunjuk Cohen sebagai kepala Mossad pada akhir tahun 2015.

Baca juga: Agen Mossad Ikut Selidiki Ledakan Bom di Dekat Kedubes Israel di New Delhi

Baca juga: Samakan Amerika Serikat dan Israel dengan Hamas, Anggota Kongres Muslim AS Tuai Kecaman

Foto yang disediakan oleh Kementerian Pertahanan Iran pada Senin 30 November 2020 menunjukkan anggota pasukan Iran membawa peti mati ilmuwan nuklir terkemuka Mohsen Fakhrizadeh selama upacara pemakamannya di ibu kota Iran, Teheran. Dengan pemakaman yang layak untuk
Foto yang disediakan oleh Kementerian Pertahanan Iran pada Senin 30 November 2020 menunjukkan anggota pasukan Iran membawa peti mati ilmuwan nuklir terkemuka Mohsen Fakhrizadeh selama upacara pemakamannya di ibu kota Iran, Teheran. Dengan pemakaman yang layak untuk "martir" terbesar Republik Islam, Teheran memberikan penghormatan terakhir kepada seorang ilmuwan yang tewas dalam pembunuhan yang disalahkan atas Israel, dan berjanji untuk melanjutkan pekerjaannya. Dalam sebuah dokumen yang bocor, klaim seorang jurnalis Iran, terungkap detail rinci dan rumit pembunuhan ilmuwan nuklir ini, dengan melibatkan 62 orang, 12 di antaranya adalah pembunuh yang memberondongkan peluruh ke mobil Fakhrizadeh, dan 2 sniper. (KEMENTERIAN PERTAHANAN IRAN / AFP)

Dia bergabung dengan Mossad pada 1982 setelah belajar di universitas di London.

Dalam dokumenter itu, Cohen mengklaim bahwa dia memiliki ratusan paspor sepanjang kariernya.

Menyoal arsip nuklir Iran, diketahui pada 2018 lalu Netanyahu mengungkap sejumlah dokumen rahasia.

Dalam konferensi pers itu, Netanyahu mengklaim arsip-arsip tersebut membuktikan Iran pernah membuat senjata nuklir secara diam-diam.

Namun, tuduhan itu langsung dibantah oleh Iran.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved