Breaking News:

Perang Afghanistan

Joe Biden Janji Tak akan Kirim Pasukan Lagi ke Afghanistan, Akhiri Misi pada 31 Agustus

Presiden AS, Joe Biden mengatakan akan menarik pasukan dari Afghanistan pada 31 Agustus dan berjanji tidak akan mengirim siapapun lagi.

Brendan Smialowski / AFP
Presiden AS Joe Biden berbicara tentang panduan CDC terbaru tentang masker untuk orang-orang yang telah divaksinasi penuh selama acara di depan Gedung Putih 27 April 2021, di Washington, DC. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden AS, Joe Biden mengatakan akan menarik pasukan dari Afghanistan pada 31 Agustus dan berjanji tidak akan mengirim siapapun lagi.

"Misi militer kami di Afghanistan akan berakhir pada 31 Agustus," kata Biden pada Kamis (8/7/2021).

Sebelumnya, Biden mengatakan penarikan pasukan akan selesai pada 11 September.

Namun Pentagon mengumumkan bahwa lebih dari 90% pasukan sudah beranjak dari Afghanistan pekan ini.

Dilansir The Guardian, Biden mengatakan, pasukan AS perlu bergerak cepat agar tetap aman menurut para pejabat senior pertahanan AS. 

Baca juga: Afghanistan: Mengapa penarikan pasukan Barat memicu kekhawatiran kembalinya al-Qaeda?

Baca juga: Tentara AS Tinggalkan Pangkalan Militer Bagram Tanpa Memberi Tahu Militer Afghanistan

Presiden AS Joe Biden berbicara selama acara BBQ 4 Juli untuk merayakan Hari Kemerdekaan di Halaman Selatan Gedung Putih 4 Juli 2021 di Washington, DC
Presiden AS Joe Biden berbicara selama acara BBQ 4 Juli untuk merayakan Hari Kemerdekaan di Halaman Selatan Gedung Putih 4 Juli 2021 di Washington, DC (Alex Wong/Getty Images/AFP)

Lebih lanjut, Biden menyatakan belum ada anggota militer yang dilaporkan hilang selama proses penarikan pasukan.

"Dalam konteks ini, kecepatan adalah keselamatan," kata Biden.

Menurutnya, mempertahankan pasukan AS di Afghanistan akan menambah korban perang yang dimulai sejak dua dekade yang lalu ini.

Biden mencatat 2.448 orang Amerika tewas dalam perang di Afghanistan, dan 20.722 lainnya terluka.

"Saya tidak akan mengirim generasi Amerika lainnya untuk berperang di Afghanistan tanpa harapan yang masuk akal untuk mencapai hasil yang berbeda," kata presiden.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved