Breaking News:

PM Selandia Baru: Tujuh Orang Terluka dalam Serangan di Auckland, Tiga Kritis

(PM) Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan bahwa tujuh orang terluka dalam serangan teror yang terjadi di sebuah supermarket di Auckland, sementara

AFP
Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern 

TRIBUNNEWS.COM, AUCKLAND - Perdana Menteri (PM) Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan bahwa tujuh orang terluka dalam serangan teror yang terjadi di sebuah supermarket di Auckland, sementara tiga orang kini masih dalam kondisi kritis.

Dikutip dari laman Sputnik News, Sabtu (4/9/2021), secara total, lima orang saat ini tengah berada di rumah sakit, termasuk tiga orang yang mengalami luka parah.

Sedangkan dua orang lainnya sedang dalam masa pemulihan di rumah.

Ardern pun memberikan informasi terbaru terkait pelaku penyerangan itu, namun ia menyampaikan bahwa nama pelaku tidak dapat disebutkan karena perintah pengadilan.

Komisaris Polisi di Kepolisian setempat, Andrew Coster menyatakan bahwa bepergian menggunakan kereta api dari Glen Eden ke New Lynn Countdown bukan merupakan hal yang aneh bagi pelaku yang diduga merupakan seorang warga negara Sri Lanka.

Pelaku datang ke supermarket sekitar pukul 14.20 waktu setempat dan melakukan kegiatan belanja rutinnya seperti biasa, selama sekitar 10 menit.

Baca juga: Selandia Baru Laporkan Kasus Kematian Pertama Terkait Vaksin Pfizer

Coster kemudian menggarisbawahi bahwa meskipun laki-laki itu telah menarik perhatian kepolisian setempat dan telah dilacak sebelum melakukan serangan karena gerak-geriknya yang mencurigakan, polisi 'tidak memiliki dasar hukum untuk menahannya'.

Selain itu, ia juga membela tindakan petugas polisi yang menembak pelaku tidak lama setelah dimulainya aksi pembunuhan dan memuji profesionalisme petugas kepolisian.

Menurut informasi terbaru, pelaku tiba di negara itu pada Oktober 2011, saat itu ia masih berusia 22 tahun.

Lalu pada Mei 2017, ia ditangkap di Bandara Auckland saat diduga sedang dalam perjalanan hendak ke Suriah.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved