Breaking News:

Mengaku Ditargetkan untuk Dibunuh, Eks Intel Arab Saudi Sebut Pangeran MBS Tak Punya Empati

Eks pejabat tinggi intelijen Saudi, Saad al-Jabri menuduh Putra Mahkota Arab Saudi, Muhammad bin Salman (MBS) tidak punya empati dan merupakan ancaman

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Tiara Shelavie
Brendan Smialowski / AFP
Foto diambil pada 28 Juni 2019, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman menghadiri pertemuan pada KTT G20 di Osaka. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang mantan pejabat tinggi intelijen Saudi, Saad al-Jabri menuduh Putra Mahkota Arab Saudi, Muhammad bin Salman (MBS) tidak punya empati dan merupakan ancaman.

Dia juga membuat permohonan publik kepada pemerintahan AS untuk membebaskan anak-anaknya yang dipenjara di Arab Saudi.

Dilansir Reuters, Jabri saat ini tinggal di pengasingan karena mengaku nyawanya menjadi target dari Putra Mahkota Saudi, Muhammad bin Salman (MBS). 

Saad al-Jabri sebelumnya menjabat sebagai ajudan Pangeran Mohammed bin Nayef, yang digulingkan Pangeran MBS sebagai pewaris takhta dalam kudeta istana pada 2017.

MBS sekarang menjadi penguasa de facto Arab Saudi.

Baca juga: Kemenag: Sistem Umrah Satu Pintu untuk Bangun Kepercayaan Arab Saudi

Baca juga: Saudi-Iran Gelar Negosiasi Rahasia, Pangeran MBS Ingin Bersahabat dengan Teheran

Putra Mahkota Arab Saudi Muhammad bin Salman bin Abdulaziz al-Saud. (The Guardian/AFP/Getty Images/Fayez Nureldine)
Putra Mahkota Arab Saudi Muhammad bin Salman bin Abdulaziz al-Saud. (The Guardian/AFP/Getty Images/Fayez Nureldine) ((The Guardian/AFP/Getty Images/Fayez Nureldine))

Pada Agustus 2019, Jabri yang kini tinggal di Kanada, mengajukan gugatan di pengadilan AS yang menyeret nama Pangeran MBS.

Dalam gugatan tersebut, putra mahkota Saudi itu dikatakan mengirim Tiger Squad untuk membunuhnya pada Oktober 2018.

Namun rencana itu gagal karena agen perbatasan Kanada tidak mengizinkan mereka masuk.

Diketahui laporan pembunuhan berencana kepada Jabri terjadi beberapa hari setelah pembunuhan Jamal Khashoggi.

Kemudian tahun lalu, pengadilan Saudi memenjarakan dua anak Saad al-Jabri karena dituduh melakukan pencucian uang dan konspirasi untuk melarikan diri dari negara secara ilegal.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved