Asosiasi Pengacara Survei Racial Profiling yang Dilakukan Polisi terhadap Warga Asing di Jepang

Asosiasi Pengacara Tokyo mengajukan 35 pertanyaan tentang situasi ketika seseorang menerima pekerjaan di masa lalu.

Editor: Dewi Agustina
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Situs survei Racial Profiling yang dilakukan oleh pengacara Jepang. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Asosiasi Pengacara Tokyo melakukan survei kuesioner tentang pekerjaan polisi, terutama terkait pertanyaan yang kerap dilontarkan polisi terhadap orang-orang asing yang ada di Jepang.

Tujuannya untuk memahami situasi sebenarnya dari "rasial profiling", di mana polisi sering mengajukan pertanyaan berdasarkan penampilan seperti warna kulit, ras, etnis, dan lainnya meskipun tidak ada alasan yang mencurigakan terhadap orang asing tersebut.

Badan utama investigasi adalah Komite Hak Asing Asosiasi Pengacara Tokyo, yang berlangsung selama sekitar satu bulan dari 11 Januari 2022 hingga 10 Februari 2022.

Ada empat bahasa dalam survei yakni bahasa Jepang, Inggris, Jepang dengan furigana, dan Vietnam, yang dapat dijawab secara online.

Asosiasi Pengacara Tokyo mengajukan 35 pertanyaan tentang situasi ketika seseorang menerima pekerjaan di masa lalu, sikap petugas polisi, kata-kata yang diucapkan, dan respon itu sendiri.

Pengacara yang melakukan investigasi mengadakan konferensi pers di Tokyo pada tanggal 13 Januari 2022 dan menjelaskan latar belakang investigasi.

Soal pekerjaan diatur dalam Pasal 2 Undang-Undang Pelaksanaan Pekerjaan Anggota Kepolisian Jepang.

Tujuan pekerjaan tersebut adalah kepada seseorang yang telah melakukan beberapa jenis kejahatan berdasarkan perilaku abnormal atau keadaan lain, atau seseorang yang memiliki alasan kuat untuk mencurigai bahwa dia sedang mencoba melakukan kejahatan.

Seseorang yang diketahui mengetahui tentang kejahatan yang telah dilakukan atau kejahatan yang akan dilakukan.

Situs survei Racial Profiling yang dilakukan oleh pengacara Jepang.
Situs survei Racial Profiling yang dilakukan oleh pengacara Jepang. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)
Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved