Warga Jepang di Ukraina yang Sudah Level-4, Diminta Pulang ke Negaranya

Kepala Sekretaris Kabinet Matsuno  menjelaskan bahwa warga Jepang di Ukraina, yang dikonfirmasi menjadi sekitar 150 pada tanggal 11 Februari 2022

Foto Kyodo
Hirokazu Matsuno (59) Sekretaris Kabinet 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno mengatakan pada konferensi pers Senin (14/2/2022) bahwa ia berulang kali meminta sekitar 150 warga Jepang di Ukraina, di mana tekanan militer Rusia meningkat dan situasinya tegang, untuk segera meninggalkan negara itu.

 "Kami akan melakukan yang terbaik untuk memastikan keselamatan warga Jepang," kata Matsuno.

Kepala Sekretaris Kabinet Matsuno  menjelaskan bahwa warga Jepang di Ukraina, yang dikonfirmasi menjadi sekitar 150 pada tanggal 11 Februari 2022.

"Saya merekomendasikan agar mereka segera mengungsi dengan cara teraman termasuk pesawat komersial swasta."

Dikatakan bahwa semua penerbangan dapat dihentikan, dan dia sangat menyerukan evakuasi dengan membuat panggilan telepon individu selain e-mail.

Perdana Menteri Fumio Kishida mengadakan Pertemuan 4 Menteri Dewan Keamanan Nasional (NSC) di kediaman resmi  Senin ini (14/2/2022)  untuk membahas situasi tersebut.

Kementerian Luar Negeri telah menaikkan informasi bahaya untuk seluruh daerah di Ukraina ke level tertinggi "Level 4" (rekomendasi evakuasi).

Selain itu, kedutaan Jepang di Ukraina telah mengevakuasi sebagian besar staf, kecuali beberapa, ke luar Ukraina jika terjadi situasi yang tidak terduga, dan kemudian mengurangi fungsi kedutaan hanya untuk melindungi penduduk Jepang.

Sementara itu pemerintah Jepang juga memberikan beasiswa kepada para pelajar asing. Informasi beasiswa yang mau sekolah ke Jepang dapat mengirimkan email ke: info@sekolah.biz dengan subject: Beasiswa Jepang.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved