Breaking News:

Virus Corona

Shanghai Umumkan Siap Kembali ke Kehidupan Normal Mulai 1 Juni

Setelah 6 minggu lockdown karena Covid-19, kota Shanghai, China mengumumkan rencana untuk kembali ke kehidupan normal mulai 1 Juni 2022.

AFP/HECTOR RETAMAL
Orang-orang mengantre untuk dites sebagai tindakan pencegahan virus corona Covid-19 di Rumah Sakit Pusat Shanghai Jin'an, di Shanghai pada 14 Maret 2022. - Shanghai akan kembali ke kehidupan normal mulai 1 Juni 2022. 

TRIBUNNEWS.COM - Kota Shanghai di China telah mengumumkan rencana untuk kembali ke kehidupan normal mulai 1 Juni 2022, mendatang.

Shanghai akan kembali dibuka secara bertahap setelah lebih dari enam minggu dalam penguncian dan memberantas penularan COVID-19 di 15 dari 16 distriknya.

Prioritas pertama Shanghai adalah melanjutkan produksi industri dan manufaktur dan kemudian bisnis komersial, kata Wakil Wali Kota Zong Ming, Senin (16/5/2022), dikutip dari Al Jazeera.

Toko kelontong, apotek, dan toko serba ada akan diizinkan untuk dibuka minggu ini, seperti halnya pengajaran langsung di beberapa sekolah, meskipun tindakan anti-epidemi akan tetap dilakukan untuk mencegah kekambuhan.

Mobil pribadi dan taksi juga akan diizinkan di jalan-jalan mulai Senin dan seterusnya, dan beberapa angkutan umum akan dilanjutkan pada 22 Mei.

“Dari 1 Juni hingga pertengahan dan akhir Juni, selama risiko peningkatan kembali infeksi terkendali, kami akan sepenuhnya menerapkan pencegahan dan pengendalian epidemi, menormalkan manajemen, dan sepenuhnya memulihkan produksi dan kehidupan normal di kota,” kata Zong.

Baca juga: G7 Larang China Berikan Bantuan Ekonomi dan Militer kepada Rusia

Baca juga: Kim Jong Un Perintahkan Militer Bantu Penanganan Covid-19 Korea Utara

Namun, pengumuman itu disambut skeptis oleh beberapa warga Shanghai, yang berkali-kali kecewa dengan perubahan jadwal untuk pencabutan pembatasan.

"Shanghai, Shanghai ... apakah aku masih harus mempercayaimu?" kata salah satu anggota masyarakat di platform media sosial Weibo.

Beberapa menunjukkan bahwa kembali ke kehidupan sehari-hari bisa menjadi tantangan karena banyak distrik dan bahkan bangunan telah ditempatkan di bawah "penguncian keras", dengan polisi dan pegawai kota mendirikan penghalang fisik, pagar, dan bahkan penghalang jalan untuk membatasi arus pergerakan.

Segel polisi di banyak pintu toko juga tetap terpasang.

Pihak berwenang sekarang perlu menghapus sebagian besar infrastruktur ini.

Laporan lain menunjukkan bahwa penguncian bangunan dan kompleks tertentu dapat berlanjut jika kasus lokal ditemukan selama pengujian reguler.

Polisi dan pekerja terlihat mengenakan pakaian pelindung di sebelah beberapa area yang dikunci setelah deteksi kasus baru covid-19 di Shanghai pada 14 Maret 2022. (Photo by Hector RETAMAL / AFP)
Polisi dan pekerja terlihat mengenakan pakaian pelindung di sebelah beberapa area yang dikunci setelah deteksi kasus baru covid-19 di Shanghai pada 14 Maret 2022. (Photo by Hector RETAMAL / AFP) (AFP/HECTOR RETAMAL)

Baca juga: Kim Jong Un Perintahkan Militer Stabilkan Pasokan Obat COVID-19

Baca juga: Korea Selatan Tawarkan Bantuan untuk Korea Utara Perangi Wabah Covid-19.

Kasus Covid-19

China melaporkan 1.159 kasus infeksi pada hari Senin, sebagian besar di Shanghai.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved