Covid-19 Belum Selesai, Korea Utara Laporkan Wabah Penyakit Lain

Belum selesai gelombang infeksi Covid-19, Korea Utara melaporkan wabah penyakit lainnya. Penyakit ini mengacu pada masalah pencernaan.

Editor: Miftah
AFP/STR
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (tengah) memeriksa apotek di Pyongyang pada 15 Mei 2022. - Korea Utara melaporkan wabah penyakit lainnya di tengah gelombang Covid-19. 

TRIBUNNEWS.COM - Korea Utara melaporkan wabah epidemi usus tak dikenal di wilayah pertanian, Kamis (16/6/2022).

Munculnya penyakit baru tersebut menimbulkan tekanan lebih lanjut di Korea Utara karena memerangi krisis makanan yang parah dan juga gelombang infeksi Covid-19.

Pemimpin Kim Jong Un mengirim obat-obatan ke kota pelabuhan barat Haeju pada hari Rabu (15/6/2022) untuk membantu pasien yang menderita "epidemi enterik akut", kata kantor berita negara KCNA.

Istilah enterik mengacu pada saluran pencernaan.

"(Kim) menekankan perlunya menahan epidemi sedini mungkin dengan mengambil tindakan yang baik untuk mengkarantina kasus yang dicurigai untuk benar-benar mengekang penyebarannya, mengkonfirmasi kasus melalui pemeriksaan epidemiologi dan tes ilmiah," kata KCNA, sebagaimana dikutip dari US News.

Baca juga: Seoul: Korea Utara Siap Lakukan Uji Coba Nuklir Kapan Saja Jika Dapat Perintah Kim Jong Un

Baca juga: Korea Utara Selesaikan Persiapan Uji Coba Nuklir Baru, Korea Selatan: Mereka akan Bayar Harga

Seorang pejabat di Kementerian Unifikasi Korea Selatan yang menangani urusan antar-Korea mengatakan pemerintah sedang memantau wabah tersebut, yang diduga kolera atau tipus.

Wabah yang dilaporkan terjadi ketika Korea Utara menangani wabah pertama infeksi Covid-19.

Korea Utara dinyatakan dalam keadaan darurat bulan lalu, di tengah kekhawatiran tentang kurangnya vaksin dan pasokan medis.

Badan mata-mata Korea Selatan sebelumnya mengatakan kepada anggota parlemen bahwa penyakit yang ditularkan melalui air, seperti tipus, sudah menyebar luas di Korea Utara sebelum mengumumkan wabah virus corona.

"Penyakit usus seperti tifus dan shigellosis bukanlah hal baru di Korea Utara, tetapi yang meresahkan adalah penyakit itu datang pada saat negara tersebut sudah berjuang dari Covid-19," kata profesor Shin Young-jeon di Fakultas Kedokteran Universitas Hanyang di Seoul.

Gambar ini diambil pada 17 Mei 2022 dan dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 18 Mei menunjukkan seorang dokter mempromosikan langkah-langkah pencegahan epidemi untuk mencegah penyebaran virus corona Covid-19 di Pyongyang. (Photo by KCNA VIA KNS / AFP)
Gambar ini diambil pada 17 Mei 2022 dan dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 18 Mei menunjukkan seorang dokter mempromosikan langkah-langkah pencegahan epidemi untuk mencegah penyebaran virus corona Covid-19 di Pyongyang. (Photo by KCNA VIA KNS / AFP) (AFP/STR)

Korea Selatan bersedia bekerja sama dengan Korea Utara untuk mengatasi wabah penyakit, tetapi Pyongyang tetap tidak menanggapi setiap tawaran untuk berdialog, termasuk proposal Seoul sebelumnya untuk menyediakan vaksin Covid, kata pejabat lain di kementerian unifikasi.

Provinsi Hwanghae Selatan, di mana Haeju berada, adalah wilayah pertanian utama Korea Utara, meningkatkan kekhawatiran tentang kemungkinan dampak pada kekurangan pangan yang sudah parah di negara itu.

Sementara kemungkinan infeksi menyebar melalui tanaman tampaknya rendah, kuncinya adalah mendisinfeksi sumber pasokan air karena penyakit tersebut kemungkinan besar ditularkan melalui air, kata Eom Joong-sik, ahli penyakit menular di Gachon University Gil Medical Center.

Baca juga: Pertama Kalinya, Kim Jong Un Tunjuk Menteri Luar Negeri Korea Utara dari Kalangan Perempuan

Baca juga: Ahli Sebut Covid-19 Tidak Bisa Disalahkan atas Wabah Hepatitis Akut pada Anak-anak

Pyongyang setiap hari mengumumkan jumlah pasien demam tanpa menyebutkan mereka sebagai pasien Covid-19, tampaknya karena kurangnya alat tes.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved