Virus Corona

Penjelasan Ahli Jawab Pertanyaan Kapan Pandemi Virus Corona Bakal Berakhir

Banyak yang bertanya-tanya sampai kapan krisis kesehatan global ini akan berakhir

LUDOVIC MARIN/AFP
Petugas polisi memeriksa dokumen seorang pria di depan Menara Eiffel di Paris, Perancis, Rabu (18/3/2020). Penyebaran Virus Corona atau Covid-19 sudah memberikan dampak yang begitu besar di semua belahan dunia. 

Diperlukan langkah-langkah intensif dan disrupsi sosial untuk "menekan transmisi ke level rendah," menurut profesor Neil Ferguson dari Imperial College London.

"Kemungkinan langkah-langkah seperti itu --terutama social distancing dalam skala besar-- perlu dilakukan selama berbulan-bulan, mungkin sampai vaksin tersedia," kata Ferguson dalam laporan yang diterbitkan 17 Maret.

Pada laporan yang sama, para ilmuwan di Imperial College London memperkirakan perlu waktu hingga 18 bulan, setidaknya, untuk menemukan vaksin COVID-19.

WHO telah menekankan perlunya warga negara untuk mengambil tindakan kolektif.

Badan kesehatan telah mendorong orang di seluruh dunia menerapkan berbagai tindakan higienis. 

Kekebalan kelompok vs kurva rata

Toko-toko tertutup terlihat di sebuah pasar di Islamabad, ibukota Pakistan, pada 23 Maret 2020. Pakistan pada Senin mengumumkan akan mengunci provinsi Punjab timur beberapa jam setelah mengunci provinsi Sindh selatan untuk mengekang penyebaran COVID-19 setelah jumlah yang terinfeksi pasien naik di atas 800 di seluruh negeri, kata para pejabat.
Toko-toko tertutup terlihat di sebuah pasar di Islamabad, ibukota Pakistan, pada 23 Maret 2020. Pakistan pada Senin mengumumkan akan mengunci provinsi Punjab timur beberapa jam setelah mengunci provinsi Sindh selatan untuk mengekang penyebaran COVID-19 setelah jumlah yang terinfeksi pasien naik di atas 800 di seluruh negeri, kata para pejabat. (Xinhua/Ahmad Kamal)

Satu lagi yang disebut solusi untuk pandemi virus corona dapat terjadi ketika banyak orang telah mengembangkan kekebalan terhadap wabah melalui infeksi.

Konsep kontroversial ini dikenal sebagai "herd immunity" atau "kekebalan kelompok."

Herd immunity sedang diterapkan di Swedia, dan tampaknya diberlakukan di Inggris dan Belanda sebelum kedua negara mengubah pendekatan mereka.

Baik Inggris dan Belanda mengingatkan metode ini kemungkinan akan membanjiri sistem kesehatan dan meningkatkan jumlah kematian.

Halaman
1234
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved