Demo Tolak RUU KUHP dan KPK

Demo Pelajar Bentrok, KRL di Stasiun Palmerah Tertahan Lebih dari 45 Menit

gas air mata terasa di sekitar Stasiun Palmerah yang sore ini dipenuhi penumpang yang hendak membawa karyawan pulang kantor.

Demo Pelajar Bentrok, KRL di Stasiun Palmerah Tertahan Lebih dari 45 Menit
Hari Dharmawan
Massa dari kalangan pelajar mulai melempari polisi di Jalan Tentara Pelajar, Senin (30/9/2019) 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Annas Furqon Hakim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Aksi menolak RKUHP dan Revisi UU KPK pada Senin (30/9/2019) kembali bentrok.

Senin sore sekitar pukul 16.40 WIB, massa yang didominasi pelajar yang berada di sekitar Stasiun Palmerah mengarah ke Slipi atau Jalan Tentara Pelajar, terlibat bentrok dengan aparat keamanan.

Polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan massa yang didominasi pelajar.

Para pelajar pun membalas dengan lemparan batu.

Demo di Gedung DPR, Polisi Tembakkan Gas Air Mata, Massa Berhamburan
Demo di Gedung DPR, Polisi Tembakkan Gas Air Mata, Massa Berhamburan (Tangkapan Layar Youtube Kompas TV)

Walhasil, gas air mata terasa di sekitar Stasiun Palmerah yang sore ini dipenuhi penumpang yang hendak membawa karyawan pulang kantor.

Heditia, karyawan swasta di sekitar Palmerah yang berada di Stasius Palmerah, mengaku matanya perih terkena imbas gas air mata.

Beruntung ia bisa masuk ke dalam gerbong kereta api.

Meski berada di dalam KRL, kereta tidak bisa berjalan.

Hal itu terjadi karena perlintasan KRL dipenuhi massa yang didominasi pelajar yang terus membalas dengan lemparan batu dan botol.

Halaman
123
Editor: Sanusi
Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved