Kasus Penembakan Mahasiswa di Kendari, Yusuf Kardawi Tak Dapat Dibuktikan Terkena Luka Tembak

Namun berdasarkan hasil penyidikan dan penyelidikan, hanya Randy yang terbukti meninggal karena luka tembak.

Kasus Penembakan Mahasiswa di Kendari, Yusuf Kardawi Tak Dapat Dibuktikan Terkena Luka Tembak
Tribunnews/Jeprima
Sejumlah mahasiswa yang tergabung dalam Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) melakukan aksi protes di depan Gedung Muhammadiyah, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (26/9/2019) malam. Dalam aksinya mereka menutup jalan untuk melakukan Salat Istiqasah dan menyalakan lilin sebagai bentuk duka cita atas meninggalnya Randi, mahasiswa Universitas Halu Oleo, Kendari, yang diduga tewas karena luka tembak saat melakukan aksi unjuk rasa di depan Gedung DPRD Sulawesi Tenggara. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepolisian RI telah menetapkan Brigadir AM sebagai tersangka penembakan mahasiswa saat aksi unjuk rasa di depan Kantor DPRD Sulawesi Tenggara pada 26 September 2019.

Namun berdasarkan hasil penyidikan dan penyelidikan, hanya Randy yang terbukti meninggal karena luka tembak.

Hal tersebut diungkapkan Kasubdit 5 Dirpidum Bareskrim, Kombes Pol. Chuzaini Patoppoi saat konferensi pers terkait hasil penyidikan dan penyelidikan kasus penembakan mahasiswa Kendari.

Baca: Kasus Penembakan Mahasiswa Kendari, Polri Tetapkan Brigadir AM Sebagai Tersangka

Ketika itu, ada dua mahasiswa Kendari yang diduga terkena luka tembak, yaitu Yusuf Kardawi dan Randy.

Patoppoi mengatakan, korban Yusuf Kardawi disebutkan tidak dapat disimpulkan meninggal karena luka tembak. Hal itu terungkap dari hasil visum keduanya.

"Kita dapat tiga hasil visum, untuk korban Randy, dokter menyatakan karena luka tembak. Kemudian Ihu Maulida mengalami luka tembak, tapi hanya luka dibagian kaki sebalah kanan. Untuk korban Yusuf Kardawi tidak dapat disimpulkan karena luka tembak," kata Pattopoi di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (7/11/2019).

Hal itupun didukung dari hasil penyelidikan dan pemeriksaan terhadap 25 saksi. Termasuk kepada enam orang anggota polri yang diduga melakukan pelanggaran disiplin membawa senjata api saat mengawal aksi demonstrasi.

"Dua ahli yang jadi dokter melakukan pemeriksaan dan visum dari pada korban Randy dan Yusuf," pungkasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Kepolisian RI menetapkan satu tersangka anggota polri yang diduga melakukan penembakan mahasiswa saat demonstrasi menolak revisi UU KPK dan RKUHP di Kantor DPRD Kendari, Sulawesi Tenggara pada 26 September 2019 lalu. Dia adalah brigadir AM yang kini akan segera dilakukan penahanan.

Halaman
12
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved