Breaking News:

Gejolak di Partai Demokrat

Pengamat: Wacana KLB Partai Demokrat Harus Jadi Bahan Introspeksi Internal

Siti Zuhro menegaskan, wacana yang diusulkan senior dan pendiri Partai Demokrat terkait Kongres Luar Biasa patut menjadi bahan introspeksi internal.

Tribunnews.com/ Lendy Ramadhan
Pengamat politik, Siti Zuhro. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pakar Politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Siti Zuhro menegaskan, wacana yang diusulkan senior dan pendiri Partai Demokrat terkait Kongres Luar Biasa (KLB) patut menjadi bahan introspeksi internal.

Menurutnya, satu di antara masalah besar bagi partai politik (parpol) adalah suksesi.

Sebab kompetisi di internal parpol tidak dibuka secara transparan dan akuntabel.

"Merit system belum menjadi tradisi. Karena promosi kader masih menonjolkan pola kolutif dan nepotis. Celakanya lagi, ketua umum bukan sebagai manajer partai," kata Zuhro saat dihubungi wartawan, Selasa (23/2/2021).

Baca juga: Max Sopacua Dorong Digelar KLB, Demokrat: Memangnya Punya Hak Suara dari Mana?

Zuhro mengatakan, konflik di internal partai merefleksikan adanya kekecewaan atau ketidakpuasan.

Karena itu, partai harus menegakkan peraturan dan keadilan, khususnya dalam proses suksesi.

"Para elite dan pengurus partai harus menegakkan political commitment dan law enforcement dalam membangun partai agar transparansi dan akuntabilas bisa dihadirkan," ucapnya.

Namun, Zuhro mengatakan, proses suksesi harus mengacu pada AD/ART partai agar tak ada peraturan yang dilanggar.

Baca juga: Pendiri PD: SBY Buat Demokrat Jadi Partai Keluarga

Menurutnya KLB digelar karena adanya kondisi yang luar biasa atau karena ada friksi yang besar di internal partai.

Halaman
123
Penulis: chaerul umam
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved