Breaking News:

Gejolak di Partai Demokrat

Marzuki Alie Kritik AHY : Terlalu Asyik dengan Kemudaannya, Kurang Dengarkan Kader Senior 

Marzuki menilai AHY kurang mampu berkomunikasi dengan para kader senior di Partai Demokrat hingga berujung kepada munculnya gerakan kongres luar biasa

TRIBUNNEWS Herudin / Ilham Rian Pratama
Marzuki Alie menilai AHY kurang mampu berkomunikasi dengan para kader senior di Partai Demokrat. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Marzuki Alie mengkritik Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY)

Marzuki menilai AHY kurang mampu berkomunikasi dengan para kader senior di partai berlambang mercy itu.

Hal itu berujung kepada munculnya gerakan kongres luar biasa (KLB). 

"Nah kebuntuan komunikasi inilah yang menimbulkan ketidakpuasan, menimbulkan persoalan. Apalagi isu-isu yang negatif tentang mengelola partai ini semakin hari semakin kencang. Itu yang menjadi pemicu gerakan KLB," ujar Marzuki, ketika wawancara khusus dengan Tribunnews.com secara daring, Kamis (4/3/2021). 

Baca juga: Sebut KLB Hari Ini Sah, Darmizal Yakin Moeldoko akan Jadi Ketum Partai Demokrat

Persoalan mau tidaknya AHY mendengarkan kader senior disebut Marzuki berpengaruh besar terhadap isu kudeta yang menimpa Partai Demokrat

"Jangan melihat partai itu sudah besar, sudah banyak orang hebat di bawahnya. Ya jangan begitulah. Belajar dulu lah dengan orang-orang yang pernah memimpin partai ini," ungkapnya. 

Mantan Ketua DPR RI itu mengimbau AHY sebagai ketua umum ada baiknya mengumpulkan para senior dan para pendiri yang membangun Demokrat untuk mendengarkan pengalaman mereka. 

"Paling tidak dengan pengalaman orang-orang ini dia bisa kemas dalam pikirannya itu menjadi satu solusi untuk membawa partai ini menjadi lebih besar. Nah itu yang harus dilakukan, tapi dia asyik dengan kemudaannya," kritik Marzuki. 

Baca juga: Dukung Ibas Jadi Ketum Demokrat, Marzuki Alie : Daripada Dipimpin Orang Luar Partai

Dia mengungkap milenial atau kaum muda yang diperjuangkan AHY memang dapat menjadi kekuatan parpol untuk ke depannya. 

Hanya saja, AHY juga diminta tak lupa dengan para senior yang mampu memberikan pengalaman karena sudah malang melintang di dunia politik sebelum dirinya. 

"Muda adalah kekuatan, betul. Tapi muda tidak punya akar gampang mas seperti buih di lautan, gampang sekali habisnya, tapi kalau dia mengakar ditunjang oleh akar-akar yang kuat dia akan kokoh berdiri," ujarnya. 

"Nah akar-akar kuat ini adalah orang lama-lama yang punya pengalaman memimpin, yang punya pengalaman berorganisasi, aktivis dan sebagainya ini bisa bercerita banyak dengan dia. Mas AHY harus gini, gini, gini. Terserah dia (AHY) mau menangkap bagaimana, tapi paling tidak suaranya itu dia dengarkan," tandasnya. 

Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved