Breaking News:

Kemnaker Minta Pekerja Perempuan Dapat Perlindungan Khusus dari Kekerasan Seksual

Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) mendorong terciptanya perlindungan dan rasa aman dalam pemenuhan hak bagi para pekerja perempuan.

Humas Kemnaker
Sekretaris Jenderal Kemnaker Anwar Sanusi. 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Fahdi Fahlevi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Ketenagakerjaan mendorong terciptanya perlindungan dan rasa aman dalam pemenuhan hak bagi para pekerja perempuan.

Sekjen Kemnaker, Anwar Sanusi mengatakan, diskusi dan komunikasi para pekerja perempuan dengan manajemen harus terus dilakukan.

Hal itu penting untuk membangun budaya zero tolerance for harassment untuk memberikan kenyamanan kepada perempuan.

"Dialog sosial akan sangat berpengaruh dan memberikan manfaat bagi inklusivitas pekerja perempuan di dunia kerja," ujar Anwar melalui keterangan tertulis, Rabu (20/10/2021).

Serikat pekerja atau buruh, menurut Anwar, perlu melakukan dialog dengan manajemen perusahaan terkait hal tersebut.

Menurutnya, para pekerja perempuan kerap kali mendapatkan bentuk kekerasan atau pelecehan seksual, baik verbal maupun nonverbal. Pemerintah menegaskan, kejadian atau kasus tersebut tidak boleh terjadi lagi.

"Inisiasi dialog sosial dengan manajemen perusahaan harus datang dari perempuan karena perempuan lebih memiliki kepekaan daripada laki-laki," ujar Anwar.

Baca juga: Kendalikan Penularan COVID-19 di Tempat Kerja, Kemnaker Optimalkan Panitia Pembina K3

Baca juga: Kemnaker: 54 Persen Angkatan Kerja Indonesia Masih Berpendidikan SMP

Pekerja perempuan pun harus proaktif berdialog, menyosialisasikan ke kalangan pekerja dan perusahaan melalui forum-forum yang ada di perusahaan, agar tidak terjadi kekerasan dan pelecehan.

"Jika sering dilakukan sosialisasi, maka ruang bagi siapa pun yang akan melakukan kekerasan atau pelecehan menjadi tertutup," ucap Anwar

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved