Breaking News:

Virus Corona

PCR dan Antigen Disebut Masih Relevan Digunakan untuk Deteksi Virus Covid-19 Varian Omicron

Jubir Satgas Covid-19 RS UNS menyebut sampai saat ini pemeriksaan menggunakan PCR dan antigen masih relevan digunakan untuk mendeteksi virus.

TRIBUNNEWS/HERUDIN
Satgas Covid-19 kembali melakukan penelusuran atau tracing dengan swab PCR kepada warga sekitar Taman Pintar Kayu Putih, Jakarta Timur, Selasa (8/6/2021). Sebelumnya satgas sudah melakukan tracing kepada 48 warga dengan hasil negatif, pihak Polsek Pulogadung juga telah melakukan vaksinasi Covid-19 kepada warga. Tracing terus ditingkatkan oleh pemerintah untuk mengetahui penyebaran Covid diantara warga dan antisipasi Covid-19 varian baru. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM - Jubir Satgas Covid-19 RS UNS, dr Tonang Dwi Ardyanto, menyebut sampai saat ini pemeriksaan menggunakan PCR dan antigen masih relevan digunakan untuk mendeteksi virus Covid-19.

Bahkan, kata Tonang, tes PCR dan antigen dapat digunakan untuk mendeteksi virus Covid-19 varian Omicron.

Hal tersebut disampaikan oleh dr Tonang dalam wawancara virtualnya di YouTube Tribunnews segmen Panggung Demokrasi: PPKM Level 3 Serentak Nataru, Rabu (1/12/2021).

"Sampai saat ini pemeriksaan menggunakan PCR dan antigen masih bisa digunakan untuk mendeteksi varian Omicron," jelas dr Tonang.

Kendati demikian, dr Tonang menyebut hal lain yang juga penting dilakukan adalah menaati protokol kesehatan (prokes) dan vaksinasi.

"Protokol kesehatan dan vaksinasi adalah kunci agar dapat meminimalisir terjadinya penularan virus Covid-19," sambung dr Tonang.

Baca juga: Kasus Covid-19 Terkendali, Kemenkes : Jumlah BOR di Rumah Sakit Turun Jadi 3 Persen

Baca juga: Nigeria Deteksi Kasus Pertama Covid-19 Varian Omicron dari Pelancong Afrika Selatan

Tonang menjelaskan kasus Covid-19 di Indonesia sudah mulai menunjukkan perbaikan.

Hal ini mengacu pada rendahnya laporan harian kasus Covid-19 yang berhasil dihimpun pemerintah.

Kendati demikian, menurut dr Tonang, jumlah testing di masyarakat masih kurang.

Sehingga, tidak menutup kemungkinan jika akhir tahun ini akan terjadi lonjakan kasus.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved