Bom di Bandung

BNPT Telusuri Jaringan Agus Sujatno Pelaku Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar

BNPT bersama Densus 88 Antiteror Polri juga mendalami fakta yang ditemukan di Polsek Astana Anyar

Editor: Erik S
Istimewa
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Boy Rafli Amar mengatakan tidak ingin terjadi aksi bom bunuh diri di tempat lain. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA- Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) sedang menelusuri jaringan Agus Sujatno alias Agus Muslim, pelaku bom bunuh diri di Polsek Astana Anyar, Bandung. 

Kepala BNPT Komjen Boy Rafli Amar mengatakan tidak ingin terjadi aksi bom bunuh diri di tempat lain.

Baca juga: Sepak Terjang Agus Sujatno Pelaku Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar: Terlibat Kasus Bom Panci

Boy menilai sejauh ini aksi kelompok radikal menyasar ke kepolisian lantaran penegakan hukum yang dilakukan dalam deteksi dini aksi terorisme. 

"Ini kan yang disasar kantor polisi, kita tidak ingin tempat lain disasar kelompok radikal ini," ujar Boy dalam rekaman video dari Humas BNPT, Rabu (7/12/2022).

Boy menambahkan BNPT bersama Densus 88 Antiteror Polri juga mendalami fakta yang ditemukan di tempat kejadian perkara.

Mulai dari pihak yang turut membantu pelaku melakukan bom bunuh diri, pendalaman bahan peledak hingga kepentingan kelompok radikal ini terhadap RKUHP yang sudah disahkan DPR menjadi undang-undang. 

Diketahui dalam oleh TKP ditemukan kecaman atas RKUHP yang sudah disahkan. Pelaku juga menempelkan poster kecaman bertulisan 'KUHP HUKUM SYIRIK/KAFIR. PERANGI PARA PENEGAK HUKUM SETAN'.

"Tamuan-temuan di lapangan harus didalami, untuk melihat korelasi dengan kelompok radikal ini dan penyelidikan siapa yang membantu dia," ujar Boy. 

Baca juga: Wali Kota Bandung Minta Masyarakat Tidak Takut Setelah Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar

Sebelumnya polisi berhasil mengidentifikasi pelaku bom bunuh diri melalui sidik jadi dan sistem pengenalan wajah atau face recognition.

Pelaku yakni Agus Sujatno alias Agus Muslim. Dalam catatan Polri, Agus merupakan mantan narapidana kasus terorisme pada 2017 lalu.

Agus ditangkap karena terlibat bom Cicendo pada Februari 2017. Agus bebas dari Lapas Nusakambangan pada September-Oktober 2021 setelah menjalani pidana 4 tahun penjara. 

Peristiwa bom bunuh diri di Polsek Astana Anyar, Bandung terjadi sekitar pukul 08.00 WIB, Rabu (7/12/2022).

Baca juga: Aksi Aipda Sofyan Hentikan Pelaku Bom Bunuh Diri Hingga Gugur Terkena Ledakan di Polsek Astana Anyar

Pelaku masuk ke Polsek dan memaksa mendekati anggota yang tengah melaksanakan apel pagi.

Anggota yang sedang berjaga menahan aksi nekat pelaku, hingga akhirnya mantan narapidana terorisme itu mengacungkan pisau dan diikuti terjadinya ledakan. 

Akibat ledakan bom tersebut 11 orang menjadi korban, sebanyak 9 anggota luka-luka, satu anggota meninggal dunia dan satu warga sipil yang melintas di Polsek Astana Anyar mengalami luka-luka akibat serpihan bom.

Berita ini telah tayang di Kompas.tv berjudul: Cegah Insiden di Tempat Lain BNPT Telusuri Jaringan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar

Sumber: Kompas TV
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved