Tribunners / Citizen Journalism

Pilpres 2019

Start Kampanye dengan The Power of Emak-emak

Wanita zaman now sudah demikian maju dan cerdas sehingga sewajarnya menampilkan keunggulan capres-cawapres unggulannya tanpa menjelek-jelekkan lawan

Start Kampanye dengan The Power of Emak-emak
Tribunnews/JEPRIMA
Bakal Calon Presiden Joko Widodo bersama Bakal Calon Wakil Presiden Maruf Amin dan Bakal Calon Presiden Prabowo Subianto dan Bakal Calon Wakil Presiden Sandiaga Uno saat menghadiri rapat pleno penetapan nomor urut Capres dan Cawapres di Gedung KPU, Jakarta Pusat, Jumat (21/9/2018). Jokowi dan Maruf Amin mendapatkan nomor urut 1 dan Probowo Sandi nomor urut 2. Tribunnews/Jeprima 

Oleh: Xavier Quentin Pranata

TRIBUNNEWS.COM - Menjelang permulaan kampanye, nama ‘emak-emak’ melambung. Saat mengobrolkan hal itu dengan anak saya saat berangkat kerja, saya melihat sebuah sepeda motor yang lampu seinnya menunjukkan ke kanan tetapi dia ternyata lurus. “Masih mending Pa,” sahut anak saya, “yang lebih sering adalah sein ke kanan tetapi belok ke kiri.”

Saya pun jadi ingat co-pilot saya sendiri yang seringkali mengarahkan tangan ke kanan padahal maksudnya meminta saya belok ke kiri. Belum selesai dibuat pusing dengan pengendarai motor matic di depan kami, saat belok ke kanan, anak saya menginjak rem karena ada dua emak-emak yang hendak tabrakan. Ternyata emak yang satu nekat melawan arus. Sempat tegang sebentar, setelah itu bubar. Mungkin saling memaklumi standar ‘safety riding’ masing-masing. Wkwkwk.

Bakal Calon Presiden Joko Widodo bersama Bakal Calon Presiden Prabowo Subianto saat berbincang disela sela rapat pleno penetapan nomor urut Capres dan Cawapres di Gedung KPU, Jakarta Pusat, Jumat (21/9/2018). Jokowi dan Maruf Amin mendapatkan nomor urut 1 dan Probowo Sandi nomor urut 2. Tribunnews/Jeprima
Bakal Calon Presiden Joko Widodo bersama Bakal Calon Presiden Prabowo Subianto saat berbincang disela sela rapat pleno penetapan nomor urut Capres dan Cawapres di Gedung KPU, Jakarta Pusat, Jumat (21/9/2018). Jokowi dan Maruf Amin mendapatkan nomor urut 1 dan Probowo Sandi nomor urut 2. Tribunnews/Jeprima (Tribunnews/JEPRIMA)

Tim Kampanye Andalan?

Bisa jadi kenekatan itulah yang dilihat Sandi saat mendekati emak-emak untuk dijadikan anggota tim kemenangan mereka. Bisa juga karena menganggap bahwa potensi emak-emak di dalam urusan domestik cukup besar, khususnya di bidang ekonomi. Bukankah di tangan merekalah tempe diolah menjadi penganan yang empuk atau pengganti kartu ATM? Bagi lawan politik, manuver Sandi dianggap eksploitasi emak-emak untuk mempengaruhi suami dan anak-anak.

Yang satu berpikir di luar kardus—out of the box—sedangkan yang lain menganggapnya strategi kardus. Mengapa? Karena mereka menganggap potensi emak-emak yang tampil apa adanya alias blak-blakan dipolitisir. Ada juga yang tersinggung. "Emak-emak kesannya melecehkan, karena kita (perempuan) ibu bangsa sejati sebagai tokoh bangsa, istilah itu hanya candaan, humor, nuansa populer, kita enggak bisa sebagai perempuan dilecehkan," ungkap Giwo Rubianto Wiyogo seusai menutup Kongres Dewan Perempuan Internasional (ICW) di Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Rabu (19/9/2018) sore seperti dikutip Kompas.com. Ketua Umum Kongres Wanita Indonesia (Kowani) ini lebih suka kaumnya disebut ‘ibu bangsa’.

Apa pun julukannya, kekuatan kaum ibu memang tidak bisa disepelekan dan sering tidak terduga. Istri saya sendiri lebih berani mengganti bolam lampu di rumah yang letaknya cukup tinggi di plafon. Ketika melihat kaki saya goyah—karena pernah menderita sakit tulang sekian lama—dia menyuruh saya yang memegang tangga sedangkan dia yang mengganti bola lampu yang mati. Maklum, waktu masih kecil, istri saya berani berlarian di atas genting rumahnya di Jalan Pahlawan.

Calon Wakil Presiden Sandiaga Uno di Jalan Wijaya 1, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (20/9/2018).
Calon Wakil Presiden Sandiaga Uno di Jalan Wijaya 1, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (20/9/2018). (Tribunnews.com/ Danang Triatmojo)

Menggendong Suami

Keberanian dan kecerdasan para wanita ini memang patut diacungi jempol. Saya pernah membaca ketika sebuah kota di Eropa ditaklukkan, para istri dan anak-anak dibebaskan sementara para suami tetap dikurung di dalam kota. Mereka bernegosiasi dan meminta izin agar boleh membawa masing-satu satu barang yang paling berharga. Komandan musuh yang tidak tahu the power of emak-emak ini mengizinkan para wanita itu kembali ke dalam kota yang terkepung itu.

Saat para wanita itu keluar, komandan dan para prajurit musuh hanya bisa melongo saat para pahlawan wanita itu keluar kota sambil mengendong suaminya masing-masing. Cinta sejati membuat istri yang kurus pun sanggup menggendong suaminya yang tinggi besar keluar gerbang kota.

Halaman
12
Editor: Yudie Thirzano
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved