Breaking News:
DPR RI

Azis Syamsuddin Soroti Realisasi Vaksinasi Lansia yang Masih Rendah

DPR mendorong Kementerian Kesehatan, Pemerintah Daerah dan Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mengevaluasi vaksinasi lansia yang berjalan sejauh ini.

WARTA KOTA/WARTA KOTA/NUR ICHSAN
VAKSINASI LANSIA - Sebanyak 210 lansia menerima suntikan vaksin Covid-19, di Posyandu Garuda Rw 08 Kelurahan Poris Plawad, Kecamatan Cipondoh, Kota Tangerang, Rabu (10/3/2021). Kegiatan yang berlangsung serentak di 164 kelurahan di Kota Tangerang, berlangsung mulai tanggal 9 hingga 13 Maret, sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. WARTA KOTA/NUR ICHSAN 

TRIBUNNEWS.COM - Capaian vaksinasi Covid-19 untuk kategori lansia masih sangat rendah. Dari total target vaksinasi sebanyak 21 juta, hinga 30 Maret 2021 lalu baru 1.489.322 orang (6,91 persen) yang mendapatkan vaksinasi pertama, sedangkan baru 135.537 lansia yang sudah mendapatkan vaksinasi kedua.

DPR mendorong Kementerian Kesehatan, Pemerintah Daerah (Pemda) dan Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mengevaluasi vaksinasi lansia yang sudah berjalan sejauh ini.

Langkah ini penting dilakukan untuk mencari penyebab rendahnya realisasi vaksinasi lansia, sehingga didapat solusi untuk mempercepat vaksinasi.

DPR juga mendorong Kemenkes, Pemda, dan Satgas Penanganan Covid-19 untuk menggunakan cara jemput bola dengan mendatangi rumah masyarakat yang sudah terdaftar sebagai penerima vaksin lansia.

Baca juga: Komisi III DPR Minta Komnas HAM Buat Alternatif Penyelesaian Kasus HAM Masa Lalu

"Ke depan tidak terfokus dengan membangun sentra vaksinasi, sebab bisa saja kendala jarak yang jauh dan sebagainya menjadi persoalan rendahnya lansia yang mengikuti program vaksinasi," terang Azis Syamsudin dalam keterangan resminya, Selasa (6/4/2021).

Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini juga mendorong pemerintah mengoptimalkan program vaksinasi anak muda dengan syarat membawa dua lansia dengan memperluas cakupan program tersebut, sehingga diharapkan dapat mempercepat realisasi vaksinasi lansia.

Pemda juga diminta melalui Dinkes untuk bekerja sama dengan tokoh masyarakat dan tokoh adat serta perangkat desa seperti RT dan RW untuk terjun menyosialisasikan vaksinasi lansia kepada masyarakat kategori lansia di wilayahnya. Ini berguna membuat masyarakat lansia tergerak dan bersedia untuk divaksin.

Baca juga: Apakah Vaksin Covid-19 Saat Puasa Bisa Munculkan Efek Samping Pada Tubuh?

Dan tak kalah pentingnya, Azis Syamsuddin meminta pemerintah memperhatikan stok vaksin yang akan diberikan untuk lansia, mengingat adanya embargo oleh sejumlah negara produsen vaksin berpotensi menghambat program vaksinasi yang sedang berjalan saat ini.

Terakhir Azis mengimbau seluruh masyarakat khususnya yang masuk dalam kategori lansia untuk berperan aktif dalam program vaksinasi Covid-19.

"Ini penting mengingat melalui vaksinasi dan protokol kesehatan yang ketat dapat meminimalisir potensi tertular virus Corona sebab kategori lansia merupakan kategori yang paling rawan terpapar dan memiliki risiko kematian yang tinggi," jelas Azis. (*)

Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved