Breaking News:

Pengadilan Kriminal Internasional Membuka Penyelidikan Kejahatan Perang AS dalam Konflik Afghanistan

Pengadilan Kriminal Internasional memutuskan investigasi atas dugaan kejahatan perang oleh AS dan lainnya dalam konflik Afghanistan dapat dilanjutkan

icc-cpi.int
International Criminal Court (ICC) 

TRIBUNNEWS.COM - Investigasi atas dugaan kejahatan perang oleh Amerika Serikat dalam konflik Afghanistan dilnjutkan.

Diketahui, Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) telah memutuskan untuk membuka penyelidikan soal kejahatan perang tersebut.

Melansir BBC, sejak Mei 2003, tindakan Taliban, Afghanistan dan pasukan Amerika Serikat (AS) diperkirakan akan diperiksa.

Perlu digaris bawahi, Amerika Serikat tidak mengakui otoritas ICC atas warganya.

Sementara, Afghanistan adalah anggota pengadilan.

Tetapi, para pejabat menyatakan menentang penyelidikan.

Baca: 11 Hari Pasca Kesepakatan Damai, Amerika Serikat Lakukan Serangan Udara Terhadap Taliban

Fatou Bensouda, kepala penuntut pengadilan pidana internasional, meminta lampu hijau untuk penyelidikan.
Fatou Bensouda, kepala penuntut pengadilan pidana internasional, meminta lampu hijau untuk penyelidikan. ( Jerry Lampen / EPA)

Lebih jauh, pada April 2019, dalam ruang pra-sidang di ICC, diputuskan penyelidikan tidak boleh dilanjutkan karena tidak akan melayani kepentingan keadilan.

Ketua Jaksa Penuntut ICC, Fatou Bensouda kabarnya telah mencari penyelidikan formal terhadap dugaan kejahatan perang AS sejak 2017 lalu.

Dua tahun lalu, administrasi Donald Trump memberlakukan pembatasan perjalanan dan sanksi kepada pejabat ICC.

Pihak AS juga disebut menentang dibukanya penyelidikan.

Halaman
123
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: bunga pradipta p
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved